Geram dengan Jawaban Gibran, Komika Abdur: Capek-capek Bayar Pajak Disamakan dengan Binatang

Geram dengan Jawaban Gibran, Komika Abdur: Capek-capek Bayar Pajak Disamakan dengan Binatang

Gelora News
facebook twitter whatsapp


GELORA.CO - Komika Abdurrahim Arsyad mengomentari salah satu pernyataan calon wakil presiden (Cawapres) nomor urut 2 Gibran Rakabuming Raka yang menganalogikan para wajib pajak seperti hewan di kebun binatang. 

Pernyataan itu disampaikan Gibran saat menjawab pertanyaan Cawapres Mahfud MD tentang perbedaan rasio pajak dan penerimaan pajak dalam Debat Cawapres, Jumat (22/12/2023) malam. 

"Tax ratio dan penerimaan pajak itu beda. Kami ini tidak ingin berburu di dalam kebun binatang. Kami ingin memperluas kebun binatang, kami tanami, binatangnya kami gemukkan, buka dunia usaha baru," kata Gibran.

Putra sulung Presiden Jokowi itu kemudian melanjutkan bahwa menurutnya penduduk Indonesia yang sudah memiliki NPWP baru 30 persen. 

“(Itu) harus diintensifikasi dan ekstensifikasi, tapi kami tidak akan memberatkan UMKM, yang usahanya di bawah Rp500 juta pajaknya nol," ujar Gibran. 

Selain itu, Gibran ingin membentuk badan penerimaan pajak yang nantinya akan dikomandoi langsung oleh presiden. Dengan demikian komunikasi antar badan atau kementerian bisa lebih luwes.

"Jadi Ditjen Pajak dan Ditjen Bea Cukai dilebur agar fokus mengurus penerimaan negara," ucapnya.

Komentar Abdur atas pernyataan Gibran

Menanggapi pernyataan tersebut Komika Abdurrahim Arsyad atau yang akrab disapa Abdur menuliskan cuitan di akun X miliknya. 

“Capek-capek bayar pajak baru disamakan dengan binatang,” tulisnya. 

Komentar tersebut kemudian ditanggapi salah satu netizen yang menganggap Abdur tidak mengerti analogi. Namun komika kelahiran NTT itu kembali menjawab.

“Justru karena saya paham analogi makanya saya sadar itu adalah cara analogi yang buruk,” tulis Abdur.

Sumber: tvone.