Raja Sulaeman, Penguasa Minangkabau yang Mendirikan Kota Manila, Filipina
logo

24 Desember 2020

Raja Sulaeman, Penguasa Minangkabau yang Mendirikan Kota Manila, Filipina

Raja Sulaeman, Penguasa Minangkabau yang Mendirikan Kota Manila, Filipina


GELORA.CO - Raja Sulaeman dalam catatan sejarah menyebut sebelum kedatangan bangsa Spanyol, Filipina berada di bawah kekuasaan Raja Sulaeman dari Minangkabau yang merupakan pendiri Filipina. 

Di sana, ia telah menyebarkan agama Islam hingga ke pelosok negeri. Seperti yang diungkapkan Mochtar Naim dalam disertasinya, mengenai pola migrasi orang Minangkabau. Mochtar Naim menemukan jejak rantau orang Minangkabau di Filipina. 

Apabila dilihat dari pola migrasi orang Minang yang luas. Jejak Minangkabau bisa ditemukan di Sabah, Serawak, Sulu (Filipina Selatan), Kalimantan, dan Brunei. 

Sejarah juga mencatat pada pertengahan abad ke-16, wilayah Manila diperintah oleh tiga pemimpin besar yakni Raja Sulaeman, Raja Matanda dan Raja Lakandula. Ketiganya memimpin sebuah wilayah yang berbeda-beda, namun masih berada di dalam satu kawasan. 

Raja Sulaeman dan Raja Matanda menguasai area selatan Sungai Pasig yang saat ini bernama Manila. Sedangkan Raja Lakandula menguasai di bagian utara. Konon, penamaan Kota Manila juga berasal dari kata fi’ amanillah, yang berarti di bawah lindungan Allah SWT. 

Namun kedikdayaan Raja Sulaeman dan Islam di Filipina sirna seiring dengan datangnya armada besar asal Spanyol datang ke wilayah tersebut. Diceritakan pasukan Spanyol pimpinan Ferdinand Magellan itu sempat bentrok dengan angkatan bersenjata pimpinan Sultan Sulaiman. 

Kala itu, Raja Sulaeman menguasai Pulau Seludung yang kini telah berganti nama menjadi Luzon. Dalam perang yang terjadi pada 27 April 1521, seorang pemuka Islam yang bernama Lapu Lapu di wilayah setempat berhasil membunuh Ferdinand Magellan. 



Namun sayang, akibat dominasi kekuatan Spanyol yang besar akhirnya sukses mengubah wajah Filipina. Walaupun kini Filipina bukan negara dengan penduduk Islam mayoritas, tetapi kita bisa melihat kebesaran umat Islam lewat bangunan Intramorus Walle City yang dibangun oleh Raja Sulaiman. 



Dalam bahasa latin, intramorus berarti dinding. Dinding yang dibangun pada abad ke-16 di atas lahan seluas 64 hektare ini merupakan cikal bakal Kota Manila. Bangunan yang semula berada di timur Kota Manila ini difungsikan sebagai pusat pemerintahan Spanyol dan diperuntukkan sebagai benteng pertahanan. Di sekitar dinding raksasa ini, terdapat pula beberapa bangunan bersejarah, salah satunya Fort Santiago. 



Kota Manila ini menjadi salah satu pusat perdangangan bangsa Filipina saat itu. Dan uniknya, sistem transaksi yang digunakan sejak awal adalah sistem Islam. Sistem ini pun masih dipraktikkan oleh sebagian pedagang di kawasan tersebut sampai sekarang. 

Serta sebagai bentuk penghormatan atas jasa-jasanya di masa lalu, figur Raja Sulaeman diabadikan menjadi sebuah patung yang terletak di Rizal Park, Manila. 

 Sumber: indonesia.go.id