KAMI Curiga Spanduk Tunggangi Demo Berasal dari Ring Satu Istana -->
logo

12 Oktober 2020

KAMI Curiga Spanduk Tunggangi Demo Berasal dari Ring Satu Istana

KAMI Curiga Spanduk Tunggangi Demo Berasal dari Ring Satu Istana


GELORA.CO - Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) membantah pesan dalam spanduk di dekat Istana Negara, Jakarta Pusat yang menuding KAMI menunggangi aksi demonstrasi penolakan Omnibus Law Undang-Undang Cipta Kerja.

Komite Eksekutif KAMI, Ahmad Yani menduga spanduk itu berasal dari orang-orang di pemerintahan, sebab terpasang di ring satu kantor presiden.

"Kami minta usut tuntas, tidak usahlah buat lapor-laporan, ngapain, kami sudah klarifikasi bahwa itu pasti ada orang yang membunuh karakter KAMI, itu kan daerah ring satu, siapa lagi yang bisa masang di ring satu itu?" kata Ahmad Yani saat dihubungi Suara.com, Senin (12/10/2020).

Menurutnya, KAMI memang mendukung gerakan elemen masyarakat khususnya buruh dan mahasiswa yang menolak keras pengesahan UU Cipta Kerja, tapi bukan berarti menunggangi aksi mereka.

"KAMI yakin anarkis itu bukan dilakukan gerakan mahasiswa dan buruh," tegasnya.

Dia juga meminta Menteri Koordinator Bidang Perekonomian untuk membuktikan ucapannya yang menyebut aksi demonstrasi penolakan UU Cipta Kerja disponsori dan ditunggangi.

"Coba buka jangan hanya membuat kegaduhan lewat pernyataan tak bertanggung jawab seperti itu pak Airlangga itu," ucapnya.

Sejumlah spanduk bertuliskan "KAMI Terbukti MENUNGGANGI AKSI DEMO BURUH & PELAJAR" terpasang di sepanjang Jalan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (12/10/2020).

Berdasarkan pantauan Suara.com di lokasi, spanduk-spanduk berukuran kurang lebih 2 sampai 3 meter itu terpasang dengan diikatkan di antara pohon-pohon taman Jalan Merdeka Barat ke arah Istana.

Belum diketahui siapa yang memasang dan bertanggung jawab atas spanduk-spanduk tersebut. Tak diketahui juga kapan spanduk-spanduk itu dipasang. (*)