Cerita Warga Tergusur Proyek Tol JORR 2: Dituduh Provokator dan Kena Tonjok -->
logo

5 September 2020

Cerita Warga Tergusur Proyek Tol JORR 2: Dituduh Provokator dan Kena Tonjok

Cerita Warga Tergusur Proyek Tol JORR 2: Dituduh Provokator dan Kena Tonjok

GELORA.CO -  Duka dan trauma mendalam masih dirasakan warga Kampung Baru, Kecamatan Benda, Kota Tangerang, yang terkena penggusuran proyek Tol Jakarta Outer Ring Road 2 (Tol JORR 2).

Trauma itu didapat lantaran intimidasi dan kekerasan saat eksekusi yang dilakukan oleh aparat kepolisian pada, Selasa (1/9/2020) lalu.

Salah satunya seperti yang dirasakan Maman Sulaiman. Ia menjadi korban penggusuran dan kekerasan yang dilakukan oleh aparat.

Saat eksekusi penggusuran terjadi, Maman mengklaim mendapat kekerasan fisik oleh aparat kepolisian.

"Saya ditarik, masuk ke dalam mobil yang didalamnya senjata semua. Akhirnya saya dipindahkan ke mobil tahanan," ujarnya ketika ditemui SuaraJakarta.id, Sabtu (5/9/2020).

Maman juga dituduh sebagai provokator hanya karena ingin mempertahankan rumahnya yang belum dibayar.

"Saat ditarik saya diinjak-injak ternyata saat lihat video teman saya yang merekam. Saya dituduh provokator," kata Maman.

Saat berada di mobil tahanan Maman hanya dapat menyaksikan rumahnya digusur.

"Saya hanya bisa teriak-teriak di dalam mobil," ujar Maman.

Diakui Maman, memang tak merasakan sakit saat mendapat kekerasan fisik. Yang difikirkan saat itu hanya nasib keluarganya.

"Enggak berasa memang. Saya kaget pas lihat video saja ternyata saya diinjak-injak," tutur Maman.

Pasca kejadian itu jajaran kepolisian mencoba datang kembali ke lokasi untuk menghibur para korban penggusuran.

Namun kehadiran mereka justru mendapat respons kurang baik dari warga.

"Kita pergi, karena sudah eneg dengan mereka (polisi). Percuma, untuk apa hanya pencitraan saja. Biarkan anak-anak saja. Kita di dalam," ujarnya.

Hal senada diungkapkan oleh Desi. Dia mengaku dipukul dengan tangan dan tongkat saat terjadi dorong-dorongan.

"Jadi saat dorong-dorongan tongkatnya kena ke perut saya. Tangan saya juga biru," ungkapnya.

Desi mengaku masih trauma. Kehadiran polisi yang bermaksud menghibur juga tak mampu menjadi pelipur lara mereka.

"Mereka lakukan kekerasan sama kita, terus datang gak cukup untuk mengobati sakit hati kita," tegasnya.

Serupa dengan Desi, warga lainnya Kiki juga mendapat kekerasan fisik saat akan melindungi anaknya saat peristiwa eksekusi lahan proyek Tol JORR 2 itu terjadi.

"Saya kena tonjok. Mulut saya memar," kata dia. []