IDI Minta Menkes Terawan Lebih Empati Pada Dokter Yang Gugur -->
logo

31 Agustus 2020

IDI Minta Menkes Terawan Lebih Empati Pada Dokter Yang Gugur

IDI Minta Menkes Terawan Lebih Empati Pada Dokter Yang Gugur

GELORA.CO - Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) geram dengan pernyataan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto yang seolah menyalahkan kedisiplinan dokter dalam menangani pasien Covid-19.

Kegeraman itu disampaikan Ketua Satuan Tugas (Satgas) Covid-19 IDI, Zubairi Djoerban yang tidak terima dengan pernyataan Menkes Terawan.

Pasalnya, dalam Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi IX Kamis lalu (27/8), Terawan mengatakan bahwa meningkatnya jumlah dokter yang terinfeksi Covid-19 karena tidak disiplin protokol kesehatan.

"Kemudian pada masa seperti ini diperlukan bahu membahu, kerjasama, gotong royong, jangan saling menyalahkan," ujar Zubairi Djoerban saat dihubungi Kantor Berita Politik RMOL, Senin (31/8).

Pernyataan Terawan itu kurang tepat dan kurang bijaksana menurut pakar penyakit HIV Aids Indonesia ini. Sebab menurut data yang dia himpun, jumlah dokter di dunia yang tertular sudah mencapai 90 ribu orang. Bahkan di Amerika, angka kematian dokter mencapai 300 orang.

Kemudian Filipina pada protes karena APD-nya kurang lengkap. Yang di Perancis banyak sekali ribuan protes karena tidak sesuai incomenya dan APD-nya. Kemudian Spanyol, Italia, Inggris, banyak sekali yang terinfeksi. Nah, mau nyalahin yang 9 ribu orang itu? Yang bener aja! Ya mbok agak empati juga," tegas Zubairi Djoerban.

Lebih lanjut, Gurubesar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia ini meminta pemerintah dan seluruh masyarakat Indonesia bahu-membahu meminimalisir penularan Covid-19. (Rmol)