Ada Gambar P*rno di Tugas Belajar Siswa, Ortu di Surabaya Kaget -->
logo

14 Agustus 2020

Ada Gambar P*rno di Tugas Belajar Siswa, Ortu di Surabaya Kaget

Ada Gambar P*rno di Tugas Belajar Siswa, Ortu di Surabaya Kaget

GELORA.CO - Sejumlah orangtua di Surabaya dihebohkan dengan beredarnya video yang menampilkan gambar p*rno di tugas pembelajaran siswa. Gambar tersebut ada di laman grubp.com.

Desi Anggraeni Setiawan, salah satu wali murid yang mengetahui hal tersebut mengaku kaget, bahkan tak menyangka kalau ada gambar tersebut di laman tugas untuk murid kelas 1.

"Ya sebisa mungkin orang tua selalu mengecek terlebih dahulu, sebelum memberikan tugas-tugas ke anaknya. Saya juga kaget, tau video itu," ujar Desi pada SuaraJatim.id, Kamis (13/8/2020) sore.

Ia juga menyarankan pada setiap orang tua untuk selalu mendampingi anak-anaknya yang belajar secara daring di rumah.

"Harus lah didampingi, biar enggak buka yang macem-macem," imbuh ibu dari 3 anak ini.

Sementara, Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya, melalui Kabag Humas, Febriadhitya Prajatara, mengatakan kalau web tersebut bukan milik Pemkot, maupun Dinas Pendidikan Kota Surabaya.

"Setelah kami melihat, dari informasi yang beredar, bahwa Pemerintah Kota Surabaya tidak memiliki akun atau alamat website tersebut. Semua alamat yang digunakan oleh Pemkot Surabaya, untuk pembelajaran daring, itu pasti berbunyi bla-bla-bla dispendik.surabaya.go.id," ujarnya.

Febri menambahkan, bahwa apapun yang dari Pemkot Surabaya, entah itu tugas daring atau via televisi, pihak guru tidak pernah sekalipun mengeluarkan jawaban dari soal yang diberikan.

"Pemkot Surabaya bekerja sama dengan beberapa tv swasta, dalam pemberian materi, guru hanya memberikan materi dan tugas, tidak pernah melihat kunci jawaban, di website atau situs manapun," katanya.

"Tugaspun selalu dikumpulkan setelah ada siswa yang melaksanakan pembelajaran melalui daring, maka dia memiliki akun di sekolah tersebut, dengan tambahan alamat website dispendik.surabaya.go.id," tambahnya.

Murid-murid dari Surabaya juga memiliki akun yang dibuatkan melalui sekolahnya masing-masing. Sementara bagi yang tak memiliki akun, maka siswa tersebut wajib mengumpulkan jawaban mereka seminggu sekali.

"Bagi yang tidak memiliki akun dengan tugas melalui daring, maka dia harus mengumpulkan seminggu sekali," ujarnya.

Ia mengajak para wali murid yang berada di Surabaya untuk mengecek lebih dahulu dan mendampingi anaknya, saat belajar maupun mengerjakan tugas daring.

"Yang perlu disampaikan disini, bahwa orang tua untuk bisa waspada. Bahwa terkait tugas ataupun alamat website yang digunakan pelajaran daring, itu pasti diakhiri seperti tadi. Kalau melihat informasi yang beredar itu namanya berakhiran dotcom kan, itu sudah bukan (milik) Pemkot Surabaya," ungkapnya.

Adanya kasus ini, Pemkot yang memiliki tim IT akan melacak perbuatan orang yang tidak bertanggung jawab tersebut.

"Jika ada Web lain, maka itu tindakan dari orang-orang yang tidak bertanggung jawab, sementara ini Pemkot Surabaya melakukan investigasi, sebenarnya siapa-siapa yang melakukan tindakan yang tak bertanggung jawab. Berdasarkan informasi dari tim IT Pemkot Surabaya, itu bukan di Surabaya," tandasnya.

Dalam video tersebut, menampilkan tangan seseorang, yang mengoperasikan laman gurubp.com,yang dilatar belakangi suara seorang perempuan.

Dalam video tersebut, perempuan ini membuka laman terbalik, dari bawah ke atas.

"Contoh benda cair tadi ya, ini alat-alat dan bahan yang digunakan, benda padat adalah. Ini tugasnya, apakah benda padat itu? Apa saja yang membuat juice? Berilah 2 contoh benda cair dan gas?" suara tersebut terdengar.

"Kalau yang ini kelas 1, aahhhh astagfirullah, astagfirullah, astagfirullah, kalau anak-anak ini melihat bagaimana ya? Hemmmm... Wis tutup-tutup." (*)