Erick Thohir 'Terpaksa' Ofensif, Dahnil Singgung Narasi Uneducated
logo

14 Desember 2018

Erick Thohir 'Terpaksa' Ofensif, Dahnil Singgung Narasi Uneducated

Erick Thohir 'Terpaksa' Ofensif, Dahnil Singgung Narasi Uneducated


GELORA.CO - Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Erick Thohir, akan terpaksa ofensif lantaran mengaku selalu diserang. Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno heran dengan pernyataan Erick.

"Bukannya sebaliknya? Kami diserang dengan menggunakan narasi-narasi stigma uneducated (tidak berpendidikan) seperti sontoloyo, genderuwo, anti-Pancasila, intoleran dan lain-lain. Bahkan tidak jarang menggunakan aparatur negara, baik hukum maupun aparatur sipil seperti kepala daerah di mana secara demonstratif menunjukkan sikap yang sangat tidak adil. Ketidakadilan dipertontonkan secara vulgar," kata koordinator jubir BPN Prabowo-Sandi, Dahnil Anzar saat dikonfirmasi, Jumat (14/12/2018).

Erick sebelumnya mengatakan selama ini kubu pasangan nomor urut 01 lebih sering defensif. Bahkan, menurut Erick, selama ini pelaporan terhadap Jokowi-Ma'ruf tidak benar adanya. Oleh sebab itu, mau tidak mau kini timses Jokowi-Ma'ruf diminta beralih ke mode 'menyerang'.

Bagi Dahnil, oposisi memang sewajarnya mengkritik pemerintah. Lagi pula Dahnil menyebut kritik yang disampaikan selama ini masih dalam taraf wajar.

"Sebagai oposisi kami dalam posisi mengkritik petahana dan itu alamiah saja dalam politik, jadi Pak Prabowo dan Sandi tidak pernah menyerang personal atau lainnya. Yang dikritik adalah kebijakan dan sikap yang tidak berpihak kepada rakyat," tegas Dahnil. [dtk]

Loading...

Komentar Netizen

loading...