PKS Ungkap Keganjilan Kasus Bendera HRS di Arab
logo

13 November 2018

PKS Ungkap Keganjilan Kasus Bendera HRS di Arab

PKS Ungkap Keganjilan Kasus Bendera HRS di Arab


GELORA.CO - Wakil Ketua Majelis Syuro DPP Partai Keadilan Sejahtera atau PKS, Hidayat Nur Wahid menilai, ada sejumlah keganjilan terkait dengan kasus pemasangan bendera di belakang rumah Habib Rizieq Shihab.

"Pertama, kalau kaitannya masalah Habib Rizieq, terkait bendera yang dilarang. Enggak mungkin dong, bendera dipasang di dinding belakang. Yang pasang dinding belakang, pasti punya niat yang jahat," kata Hidayat, Senin 12 November 2018.

Ia menjelaskan, kalau memang orang itu punya kebanggaan dengan bendera, dan punya maksud yang baik, maka pasangnya di depan dan mungkin tinggi-tinggi. Sehingga, tidak di dinding belakang.

"Lalu, kedua, kalau di Saudi Arabia, itu bendera La Ilaha Ilallah itu kan malah justru bendera negara. Warnanya beda, tetapi isinya kan sama. Jadi, ini menjadi aneh kalau di Saudi Arabia tidak menjadi masalah, kok ributnya di Indonesia," kata Hidayat.

Ia melanjutkan, yang meributkan benderanya pun pihak yang dalam tanda kutip dicari oleh pihak Arab Saudi sendiri. Karena itu, penting untuk pemerintah hadir dalam konteks melindungi warga bangsa.

"Jangan malah menimbulkan kegaduhan baru, yang bisa memperkeruh hubungan antara Indonesia dan Saudi. Banyak hal yang harus kita selesaikan dengan Saudi. Masalah TKI, masalah yang terancam hukuman mati, banyak hal yang penting untuk diselesaikan dengan cara elegan. Kalau diperkeruh dengan semacam ini, akan jadi susah untuk mengomunikasikan permasalahan warga kita," kata Hidayat. [viva]

Loading...

Komentar Pembaca

loading...