Gereja Katolik Belanda Dituduh Tutupi Pelecehan Anak Puluhan Tahun
logo

18 September 2018

Gereja Katolik Belanda Dituduh Tutupi Pelecehan Anak Puluhan Tahun

Gereja Katolik Belanda Dituduh Tutupi Pelecehan Anak Puluhan Tahun


GELORA.CO -  Anggota-anggota berpangkat tinggi dari Gereja Katolik Belanda telah dituduh secara aktif menutup-nutupi pelecehan anak antara tahun 1945 dan 2010. Dilansir dari Al Jazeera pada Minggu, (16/9), lebih dari separuh uskup, kardinal, dan uskup pembantu tahu tentang tuduhan pelecehan. Sebuah investigasi oleh koran Belanda NRC mengatakan, empat dari mereka dituduh pernah melakukan pelecehan seksual pada anak-anak.

Menurut laporan itu, para rohaniwan tingkat tinggi memindahkantugaskan para imam yang dituduh melakukan pelecehan supaya mereka dapat memulai kehidupan baru. Kadang-kadang, anggota mereka dipindahkan lebih dari satu kali untuk menutupi pelecehan mereka. Mereka juga diam tentang tuduhan dan memusnahkan arsip-arsip para terdakwa tersebut.

Menurut organisasi yang menangani korban pelecehan, praktik-praktik ini menyebabkan lebih banyak korban selama bertahun-tahun. Belanda bukan satu-satunya negara di mana skandal pelecehan telah mengguncang Gereja Katolik.

Dalam beberapa tahun terakhir, pelembagaan pelecehan anak yang seakan sudah terorganisir telah muncul di Amerika Serikat, Australia, Irlandia, dan Jerman. Bulan lalu, negara bagian Pennsylvania di AS merilis laporan yang merinci pelecehan seksual terhadap lebih dari 1.000 anak selama beberapa dekade. Lebih dari 300 imam terlibat dalam laporan tersebut.

Pada bulan Mei, 34 uskup Chili dipanggil ke Roma oleh Paus Fransiskus setelah para penyelidik Vatikan menghasilkan laporan 2.300 halaman yang menuduh bahwa para pejabat Gereja senior di Chili telah gagal bertindak atas tuduhan pelecehan dan dalam beberapa kasus menyembunyikannya. Paus Fransiskus telah menerima pengunduran diri lima dari uskup-uskup itu.

Di Australia, seorang mantan uskup agung baru-baru ini dihukum karena gagal mengungkapkan pelecehan oleh seorang imam kepada polisi setelah diberi tahu tentang hal itu oleh dua orang yang selamat pada tahun 1970-an. Dia terhindar dari penjara ketika dia diperintahkan untuk menjalani hukuman satu tahun di rumahnya karena berbagai masalah kesehatan
.
Pada bulan Juli, Paus Fransiskus menerima pengunduran diri dari Kardinal Theodore McCarrick, 88 tahun. Hal itu terjadi ditengah kabar bahwa McCarrick selama bertahun-tahun telah melecehkan anak laki-laki dan seminaris dewasa muda. Paus Fransiskus datang di bawah pengawasan sendiri atas tindakannya dalam kasus McCarrick.

Seorang pejabat senior Vatikan menulis pernyataan di mana dia meminta Paus Fransiskus untuk mengundurkan diri, menuduh Paus gagal bertindak cepat atas tuduhan pelecehan seksual.

Fransiskus juga bertemu secara pribadi dengan delapan korban penganiayaan, agama dan kelembagaan, mengatakan ia akan mencari komitmen yang lebih besar untuk menghilangkan momok tersebut. [jpc]

Loading...

Komentar Pembaca

loading...