Jokowi Tolak Gantikan Megawati Sebagai Ketum PDIP

Jokowi Tolak Gantikan Megawati Sebagai Ketum PDIP

Gelora News
facebook twitter whatsapp



GELORA.CO -  Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengaku akan pulang kampung ke Solo, Jawa Tengah (Jateng), usai masa jabatannya sebagai presiden berakhir pada Oktober 2024.

Jokowi juga mengklaim tidak tertarik menggantikan Megawati Soekarnoputri sebagai Ketum PDI-P dan juga enggan menjadi Sekjen PBB.

Jokowi menegaskan keinginannya untu kembali menjadi 'rakyat biasa' usai masa jabatannya sebagai Presiden berakhir.

Hal itu disampaikan Jokowi saat melaksanakan kunjungan kerja ke Pasar Pagi Purworejo, Kabupaten Purworejo, Jateng, pada Selasa (2/1/2024).

Selain mengecek harga bahan-bahan pokok, Jokowi bersama Iriana juga memborong sejumlah barang dagangan di pasar tersebut.

Dalam kesempatan itu, Jokowi pun mengaku akan menolak bila nanti ia ditawari menjadi Sekretaris Jenderal (Sekjen) Persatuan Bangsa-bangsa (PBB).

"Jadi rakyat biasa, kembali ke mana? Ke Solo," kata Jokowi, dikutip dari TribunSolo.com.

Selain itu, Jokowi menambahkan, dia pun tidak tertarik untuk menggantikan Megawati Soekarnoputri sebagai Ketua Umum (Ketum) PDI-P, meski kakak kandung Megawati, Guntur Soekarnoputra, telah melontarkan gagasan tersebut.

Menurutnya, ada banyak anak muda berpotensi untuk mengisi posisi tersebut.

Sebelumnya, beredar video di media sosial yang menarasikan Presiden Jokowi bakal ditunjuk sebagai Sekjen PBB.

Dalam video yang beredar pada awal 2023, Jokowi dinarasikan ditunjuk langsung sebagai Sekjen PBB oleh Antonio Guterres yang merupakan Sekjen PBB saat ini.

Meski begitu, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) telah menyatakan bahwa video yang beredar tersebut merupakan hoaks alias berita bohong.

Sumber: wartakota