Pilih Mana, Pemimpin Muslim tapi Koruptor atau Non-Muslim yang Jujur? Begini Jawaban UAH
logo

3 Oktober 2021

Pilih Mana, Pemimpin Muslim tapi Koruptor atau Non-Muslim yang Jujur? Begini Jawaban UAH

Pilih Mana, Pemimpin Muslim tapi Koruptor atau Non-Muslim yang Jujur? Begini Jawaban UAH


GELORA.CO - Ustaz Adi Hidayat memberikan penjelasan mengenai apakah umat muslim lebih baik memilih seorang pemimpin beragama Islam tapi dia koruptor atau non-muslim tetapi orang yang jujur.

Pendiri dari Quantum Akhyar Institute itu awalnya melemparkan pertanyaan itu kepada para jamaah yang hadir untuk mendengarkan ceramahnya.

Akan tetapi para Jemaah sepertinya kebingungan dan lebih memilih untuk tidak menjawabnya.

“Jadi ada dalam ilmu logika perbandingan yang fatal akibatnya, salah premisnya keliru kesimpulannya,” ujar Ustaz Adi Hidayat, dikutip PosKota.co.id dari kanal YouTube Love Islam.

“Coba pilih mana, dalam konteks pemilihan orang islam pemimpin muslim yang koruptor atau non-muslim yang jujur, pilih mana?,” tanya Ustaz Adi Hidayat.

Kemudian Ustaz Adi Hidayat menjelaskan pilihan mana yang harus seorang muslim pilih di antara kedua opsi tersebut.

Akan tetapi ustaz berusia 37 tahun itu menegaskan bahwa pertanyaan seperti itu sebenarnya tidak ada jawabannya.

Menurutnya, pertanyaan semacam itu sudah termasuk ke dalam kategori yang salah dan akan melahirkan jawaban yang salah.

“Kalau Anda ingin membandingkan sesuatu dalam kaidah ilmu logika, itu harus apple-to-apple. Harus sama, jadi kalau Anda bandingkan orang Islam yang jujur bandingkan dengan non-muslim yang jujur, fair (adil) itu,” imbuhnya.

“Tetapi kalau Anda bandingkan misalnya orang Islam yang koruptor, bandingkan dengan orang non-muslim yang koruptor, harus sama,” sambungnya.

Lalu bagaimana dengan jawaban ‘lebih baik non-muslim tidak dapat hidayah tapi jujur dibandingkan dengan orang Islam yang koruptor?

Ustaz Adi Hidayat kemudian menjawab: “Emang orang Islam semuanya koruptor? Itu penyesatan logika, salahnya fatal disitu. Kecuali perbandingannya yang sama muslim yang koruptor dibandingkan non-muslim yang koruptor, pilih mana? Jangan dipilih, dua-duanya salah,” paparnya.

Sebelumnya Ustaz Adi Hidayat juga menegaskan bahwasannya orang Islam dilarang masuk ke gereja atau bahkan sekadar mengenakan simbol-simbol seperti topi dan sebagainya.

Apabila orang Islam dengan sengaja melakukan hal tersebut maka dipastikan dia ikut dalam kekafiran mereka.

“Hati-hati ya bapak-ibu sekalian, ini tidak mudah. Yang jadi persoalan sekarang kok bisa sekarang jadi berkembang? Saya tidak bisa memahami sampai hari ini kok bisa azan berkumandang ditempat ibadah orang lain,” tukasnya.

Selain itu Ustaz Adi juga menyoroti banyaknya makanan untuk berbuka puasa yang sering dibawa ke tempat ibadah umat beragama yang lain.

“Itu tidak tepat ya, jadi maksud saya tolong jangan sekali-kali dikiaskan sesuatu dengan hal yang berbeda, itu salah, menganalogikan sesuatu yang tidak tepat itu hukumnya gugur,” ucapnya lebih lanjut. [poskota]
close
Subscribe