Diduga Ini Pengganti Kim Jong Un? Sosoknya Misterius
logo

29 Agustus 2021

Diduga Ini Pengganti Kim Jong Un? Sosoknya Misterius

Diduga Ini Pengganti Kim Jong Un? Sosoknya Misterius


GELORA.CO - Partai Kim Jong Un dilaporkan telah menghidupkan kembali peran sekretaris pertama yang sudah tidak aktif dan mengubah posisi itu menjadi wakil kepemimpinan.

Transformasi itu terjadi ketika spekulasi terus berkembang tentang kesehatan diktator Korea Utara itu yang semakin memburuk.

Jo Yong Won, yang sering menjadi anggota rombongan Kim Jong Un yang masa lalunya diselimuti misteri, diyakini telah ditunjuk untuk peran tersebut.

Seorang ahli terkemuka di Korea Utara telah mengungkap sosok misterius itu, dengan mencap Yong Won sebagai raja yang akan dipersiapkan Kim berikutnya untuk kepemimpinan.

Michael Madden, yang menjalankan North Korea Leadership Watch, afiliasi dari pengawas 38 Utara, mengatakan Yong Won tidak dapat memenuhi ambisi kepemimpinannya sendiri.

“Itu harus menjadi Kim [yang berhasil sebagai pemimpin] dan Jo Yong Won tahu itu. Yong Won tidak akan memiliki posisi yang dia miliki jika Kim Jong Un dan orang-orang lain dalam rezim merasa bahwa dia memiliki ambisi pribadi untuk mengambil alih kepemimpinan,” ujarnya.

Namun, analis tersebut mengatakan, Yong Won dapat terbukti berperan penting dalam transisi kekuasaan dalam jangka panjang.

“Kemudian kita dapat mengatakan bahwa mungkin Kim Jong Un sedang mengatur Jo Yong Won sebagai raja," katanya dilansir dari Mirror, Minggu (29/8/2021).

Madden mengutip tindakan ayah Kim Jong Un, Kim Jong Il, menjelang akhir hidupnya untuk mendukung klaimnya.

“Kembali pada 2007, ayahnya mengalami TIA (serangan iskemik transien) yang disebut stroke mini. Kesehatannya menjadi agak genting dan dia mulai bersiap untuk suksesi turun temurun," terangnya.

“Jadi dia pada dasarnya mempercayakan sekitar lima atau enam orang yang kesetiaan dan ambisinya tidak perlu dia pertanyakan untuk dijadikan sebagai proxy. Ini adalah orang-orang yang membuat transisi dari Kim Jong-il ke Kim Jong Un seefektif sebelumnya. Mereka semua menggembalakan Kim Jong-un melalui hari-hari awal itu.”

Madden mengatakan asal Yong Won tidak jelas, tetapi kemungkinan besar dia bekerja di Departemen Bimbingan Organisasi, badan yang melaksanakan perintah pemimpin.

Pejabat senior partai itu juga diidentifikasi sebagai anggota rombongan Kim Jong Un yang paling menonjol pada 2016 dan 2018.

Menurut Madden, kurangnya informasi biografi lebih lanjut menunjukkan bahwa Yong Won, yang lahir sekitar 1957, adalah dari latar belakang militer.

“Sangat sedikit dan itu berlaku untuk sumber yang tidak diklasifikasikan dan rahasia – dalam hal informasi biografi tentang Jo Yong Won. Kami tidak memiliki catatan biografis tentang dia, saya akan mengatakan bahwa ada kemungkinan besar dia memulai karirnya sebagai perwira militer," jelasnya.

Dia menambahkan, kemungkinan Yong Won mengenal Kim Jong Un dalam beberapa kapasitas, dan inilah mengapa dirinya memiliki pekerjaan yang dimiliki saat ini.

“Dia baru saja bermigrasi dari pejabat militer yang mengenakan seragam menjadi pejabat partai sipil yang mengenakan setelan Mao hitam,” ungkapnya.

Desas-desus tentang kesehatan Kim Jong Un yang buruk telah meningkat melalui bukti tidak langsung yang meningkat.

Dia dianggap sebagai perokok berat dan peminum, yang tinggi dan beratnya berarti dia sangat gemuk, menempatkan dia pada risiko yang lebih besar dari masalah kesehatan.

Tahun lalu, ia melewatkan perayaan Hari Matahari pada 15 April, karena tidak terlihat oleh publik karena hari libur nasional utama Korea Utara.

Dia hanya muncul kembali setelah beberapa minggu absen, di tengah spekulasi panas bahwa dia telah meninggal. [suara]