Merasa Hampir Mati, Abu Janda Sujud Syukur Sembuh dari COVID-19
logo

19 Juli 2021

Merasa Hampir Mati, Abu Janda Sujud Syukur Sembuh dari COVID-19

Merasa Hampir Mati, Abu Janda Sujud Syukur Sembuh dari COVID-19


GELORA.CO - Pegiat media sosial Permadi Arya atau Abu Janda telah dinyatakan sembuh dari Corona. Setelah 10 hari dirawat di RS Mayapada, Jakarta Selatan, Abu Janda boleh pulang hari ini.

Abu Janda mengabarkan kondisinya itu melalui akun Instagram pribadinya @permadiaktivis2. Dalam postingan foto terlihat Abu Janda berpose bersama dokter-dokter yang merawatnya.

Ada dua foto yang diposting Abu Janda. Salah satu foto memperlihatkan Abu Janda yang berpakaian hitam sujud syukur.

"SAYA DIKASIH PULANG! 😭 saya terpapar, saya komorbid, saya berat, tapi saya selamat.. berkat kerja keras para dokter & nakes. jihadis pejuang sebenar-benarnya, para santo, para pahlawan..," demikian tulisan Abu Janda dilihat detikcom, Senin (19/7/2021).

Abu Janda menyebut dirinya nyaris tidak terselamatkan karena serangan COVID-19 ini. Dia tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada para dokter yang merawatnya.

"Terima kasih dokter Monica @threes_rahardjo , dokter, Shinta, dokter Doni, dokter Septian, dan seluruh kru nakes RS Mayapada. KALIAN MALAIKATKU 😇 Saya yang hampir mati bisa selamat.. harapan masih ada 🙏 kita akan lewati semua ini meskipun berat.. DON'T GIVE UP 💪," katanya.

Komorbid Paru-paru

Dihubungi melalui sambungan telepon, Abu Janda menyebutkan dirinya dirawat di RS Mayapada selama 10 hari. Sebelumnya, Abu Janda menjalani isolasi mandiri (isoman) selama 7 hari di rumahnya.

"Saya sepuluh hari dirawat (di RS), di rumah tujuh hari (isoman), ini hari ke-18 dari terpapar," kata Abu Janda.

Abu Janda menjelaskan, pada saat masuk UGD RS Mayapada, kondisinya saat itu sudah parah. Apalagi, Abu Janda memiliki penyakit bawaan (komorbid).

"Aku masuk UGD itu kondisiku berat, aku komorbid paru. Itu yang bikin saya berat," katanya.

Abu Janda menceritakan dirinya masuk UGD dengan kondisi paru-paru yang sudah rusak.

"Dalam 7 hari dia (Covid-19) udah memporak-porandakan paru-paruku 25 persen, seperempat paru-paruku. Aku termasuk beruntung tidak terlambat," jelasnya.

Sedikit mengulas awal terkena COVID-19, Abu Janda mengaku dirinya selama ini taat prokes. Namun, ia menduga, ia tertular dari keluarga di lingkungan rumahnya. [detik]