Gegara Bela Taiwan, China Ancam Ratakan Jepang dengan Senjata Nuklir, Dibagi dengan Rusia
logo

18 Juli 2021

Gegara Bela Taiwan, China Ancam Ratakan Jepang dengan Senjata Nuklir, Dibagi dengan Rusia

Gegara Bela Taiwan, China Ancam Ratakan Jepang dengan Senjata Nuklir, Dibagi dengan Rusia


GELORA.CO - Sikap Jepang yang pasang badan jika China menginvasi Taiwan memicu kemarahan kaun nasionalis China.

Wakil Perdana Menteri Taro Aso mengatakan, Jepang siap pasang badan demi melindungi Taiwan dari invasi Tiongkok. 

“Jika Taiwan jatuh, Okinawa akan menjadi yang berikutnya. Kita harus memikirkan ini dengan serius, dan dengan teguh mempersiapkan kemampuan pertahanan kita,” kata Aso, Selasa (6/7/2021), sehari setelah dia berpidato tentang posisi Jepang dan Amerika Serikat (AS) yang akan terus membela Taiwan.

Terbaru dalam Buku Putih Pertahanan Jepang 2021, yang pada dipublikasikan Selasa 13 Juli 2021, Kementerian Pertahanan Jepang (MOD) resmi menghapus Taiwan dari peta China untuk pertama kalinya.

Artinya Jepang tidak lagi menganggap Taiwan sebagai wilayah China.

Sehingga bila China melakukan invasi ke Taiwan, maka Jepang akan bertindak. 

Kaun nasionalis China yang umumnya merupakan pejabat dan petinggi Partai Komunis China (PKC) bereaksi keras.

Di China, petinggi PKC akan merangkap menjadi kepala daerah seperti gubernur dan wali kota.  

Minggu 11 Juli 2021, Komite Kotapraja Baoji mem-posting ulang sebuah video ke platform mirip YouTube, Xigua.

Dalam video berdurasi 5 menit, yang diunggah di channel militer "Liujun Taolue", narator menyerukan serangan nuklir terhadap Jepang jika berusaha mempertahankan Taiwan dari serangan China dan mengusulkan "Teori Pengecualian Jepang (Japan Exception Theory)."

Video dimulai dengan paparan jika Jepang "berani campur tangan dengan kekuatan" ketika China "membebaskan" Taiwan, negaranya akan merespons dengan perang habis-habisan melawan Jepang.

Dalam penyerbuan ke Jepang, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China akan menggunakan bom nuklir dan terus menggunakannya sampai Jepang menyerah tanpa syarat "untuk kedua kalinya."

Jepang menyerah tanpa syarat akibat serangan bom atom Amerika pada Perang Dunia Kedua 15 Agustus 1945.  

Disebutkan China yang sudah mengembangkan senjata nuklir sekitar 60 tahun memang sudah berjanji tidak akan menggunakan senjata mematikan ini untuk menyerang negara lain.

Oleh sebab itu, dimunculkan Teori Pengecualian Jepang (Japan Exception Theory)."

Narator kemudian memberikan pelajaran sejarah tentang kekejaman yang dilakukan oleh tentara Jepang terhadap China selama dua perang China-Jepang dan memperingatkan bahwa jika perang ketiga pecah, orang-orang China akan "membalas dendam lama dan membuat skor baru."

Ini menunjukkan bahwa Jepang adalah satu-satunya negara di dunia yang mengalami serangan nuklir; oleh karena itu, jika China menyerang Jepang dengan senjata nuklir," akan memberikan hasil dua kali lipat lebih dahsyat, meski China hanya mengerahkan setengah tenaganya."

Video asli dengan cepat diputar lebih 2 juta kali tetapi kemudian dihapus.

Sebelum dihapus, netizen mempostingnya di platform media sosial Barat seperti YouTube dan Twitter.

Aktivis hak asasi manusia Jennifer Zeng menambahkan teks bahasa Inggris ke video dan mengunggahnya ke akun Twitter-nya pada Selasa 13 Juli 2021.

Zeng juga berhasil mengunduh video lanjutan sebelum dihapus.

Dalam video kedua, narator berfokus pada keunggulan persenjataan  pasukan China  dibandingkan lawannya Jepang.

Dalam video tersebut terungkap setelah Jepang dikalahkan, China akan memecah empat pulau utamanya menjadi negara-negara merdeka di bawah "pengawasan" China dan Rusia, yang keduanya akan mendirikan garnisun militer di sana.

Narator menambahkan bahwa Okinawa akan dipisahkan dari Jepang dan dikelola oleh China atau dibuat menjadi negara merdeka.

Video diakhiri dengan sumpah untuk menghukum Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, mantan Perdana Menteri Abe Shinzo, dan Wakil Perdana Menteri Aso Taro dan memaksa Partai Demokrat Liberal dan partai-partai dan organisasi sayap kanan Jepang untuk membayar "perbaikan perang yang berat."

Jepang Anggap Taiwan Bukan Bagian China

Terpisah untuk kali pertama, Jepang menganggap Taiwan bukan lagi wilayah China.

Hal ini terungkap dalam buku putih "Pertahanan Jepang" yang diterbitkan Kementerian Pertahanan Jepang (MOD) pada Selasa 13 Juli 2021.

Kementerian Pertahanan Jepang (MOD) menghapus Taiwan dari peta China untuk pertama kalinya.

Pada tahun-tahun sebelumnya, dalam buku putih Pertahanan Jepang, Taiwan masih dianggap bagian China, yang menuai kritik dari warga Taiwan yang tinggal di Jepang.

Namun, versi terbaru menekankan perbedaan antara keduanya, menunjukkan perubahan kebijakan oleh Menteri Pertahanan Jepang Nobuo Kishi.

Untuk pertama kalinya, Taiwan telah dihapus dari bab kertas putih tentang China.

Sebaliknya, Taiwan telah dimasukkan dalam Bagian I, Bab 2, Bagian 3 dari "Hubungan antara Amerika Serikat dan China, dll."

Di masa lalu, Taiwan dimasukkan sebagai "wilayah" dalam peta China di Bagian 1, Bab 2, Bagian 2 berjudul, "Penempatan dan Kekuatan Tentara Pembebasan Rakyat."

Dalam versi baru, Taiwan benar-benar berwarna abu-abu dari peta China dan komando teater tempurnya.

Kementerian Pertahanan Jepang menekankan dalam makalahnya bahwa, "Menstabilkan situasi di sekitar Taiwan adalah penting untuk keamanan Jepang dan stabilitas komunitas internasional."

Pada konferensi pers pada hari Selasa 13 Juli 2021, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian menanggapi buku putih dengan mengeluh bahwa Jepang telah "sangat mencampuri urusan dalam negeri China, menyalahkan konstruksi pertahanan dan aktivitas militer normal China, menuding aktivitas maritim China, dan meningkatkan apa yang disebut ancaman China, yang salah dan tidak bertanggung jawab."

Pada hari Rabu 14 Juli 2021, Kementerian Luar Negeri Taiwan (MOFA) menyambut baik perubahan pada buku putih dengan berterima kasih kepada MOD Jepang karena "menyoroti pentingnya 'menstabilkan situasi di sekitar Taiwan' & memperhatikan 'dengan cermat situasi tersebut lebih krisis dari sebelumnya.'" (taiwannews