China Lockdown Satu Kota Gegara Tiga Kasus Corona
logo

5 Juli 2021

China Lockdown Satu Kota Gegara Tiga Kasus Corona

China Lockdown Satu Kota Gegara Tiga Kasus Corona


GELORA.CO - Otoritas China menerapkan lockdown terhadap sebuah kota di dekat perbatasan Myanmar setelah terdeteksi tiga kasus baru virus Corona (COVID-19). 

Tes Corona massal juga telah dimulai di kota tersebut saat pemerintah setempat bergerak cepat membatasi kemunculan wabah lainnya.

Seperti dilansir AFP dan The Star, Senin (5/7/2021), ini menjadi momen kedua dalam empat bulan terakhir saat kota perbatasan Ruili, yang ditinggali lebih dari 210.000 penduduk, di-lockdown setelah temuan kasus baru Corona yang merupakan kasus impor dari Myanmar.

Ruili menjadi titik perlintasan utama dari wilayah Muse di Myanmar. Sejak kudeta militer melanda Myanmar pada 1 Februari lalu, muncul kekhawatiran bahwa warga Myanmar akan berbondong-bondong menyeberangi perbatasan China demi melarikan diri dari tindak kekerasan militer.
Menurut otoritas kesehatan di Provinsi Yunnan, satu dari tiga kasus baru Corona di Ruili merupakan seorang warga negara Myanmar.

Otoritas China menutup jembatan utama dan perlintasan perbatasan ke Myanmar sejak Maret lalu, saat kasus-kasus Corona melonjak lintas perbatasan.

China juga meningkatkan patroli dalam beberapa bulan terakhir untuk mencegah perlintasan perbatasan ilegal dan menindak tegas perdagangan manusia demi mencegah aliran pengungsi.

Dituturkan pemerintah lokal pada Senin (5/7) waktu setempat bahwa seluruh penduduk kota Ruili akan menjalani tes Corona dalam dua hari ke depan.

Selama lockdown diterapkan, seluruh 'perjalanan non-esensial' akan dilarang hingga pemberitahuan lebih lanjut. Otoritas kota Ruili juga hanya memperbolehkan satu orang dari masing-masing rumah untuk pergi keluar guna membeli kebutuhan sehari-hari dengan mendapatkan izin saat periode tes Corona berjalan.

Kemudian, sebut pemerintah lokal, siapa pun yang ingin meninggalkan kota Ruili diwajibkan memiliki hasil tes negatif Corona yang dilakukan dalam 72 jam terakhir.


Pada April lalu, otoritas kota Ruili juga melakukan tes Corona terhadap seluruh warganya dan mendesak seluruh warga untuk divaksin usai kemunculan wabah kecil.(dtk)