Wakili Puluhan Ribu Orang Tua, Yayasan Belanda Gugat TikTok Bayar Rp 24,3 Triliun Karena Langgar Keamanan Dan Privasi Anak
logo

3 Juni 2021

Wakili Puluhan Ribu Orang Tua, Yayasan Belanda Gugat TikTok Bayar Rp 24,3 Triliun Karena Langgar Keamanan Dan Privasi Anak

Wakili Puluhan Ribu Orang Tua, Yayasan Belanda Gugat TikTok Bayar Rp 24,3 Triliun Karena Langgar Keamanan Dan Privasi Anak


GELORA.CO - Sebuah yayasan riset pasar yang berbasis di Amsterdam Market Information Research Foundation (SOMI) menggugat platform media sosial video pendek populer TikTok karena dianggap telah melakukan kelalaian dalam memastikan keamanan dan privasi anak-anak.

Dalam sebuah pernyataan, SOMI mengatakan telah mengajukan klaim ganti rugi senilai 1,4 miliar euro (24,3  triliun rupiah) atas nama 64.000 orang tua.

“Secara total, klaim massal dapat berjumlah lebih dari 1,4 miliar euro, berdasarkan lebih dari 1 juta pengguna di bawah umur Belanda,” kata SOMI kepada media lokal, seperti dikutip dari NL Times, Kamis (3/6).

Sejauh ini lebih dari 64 ribu orang tua di Uni Eropa bergabung dalam kasus ini, kata yayasan tersebut.

Menurut SOMI, TikTok telah melanggar beberapa undang-undang Eropa, termasuk undang-undang privasi dan undang-undang yang melarang penargetan iklan pada anak-anak.  Aplikasi juga tidak meminta izin dengan benar untuk penggunaan data, dan tidak mengatakan data mana yang dikumpulkan untuk tujuan apa.

“Dan perusahaan China di belakang aplikasi mengumpulkan dan menyimpan lebih banyak data daripada yang diperlukan, dan tidak memenuhi persyaratan hukum untuk menjaga keamanan data itu,” kata yayasan itu.

SOMI juga percaya bahwa TikTok tidak mematuhi aturan media Eropa yang dimaksudkan untuk "melindungi anak-anak dari konten berbahaya", sebagian mengacu pada tantangan online di mana anak-anak saling menantang untuk melakukan hal-hal berbahaya.

Yayasan tersebut juga percaya bahwa video yang lebih umum di TikTok dapat berbahaya bagi anak kecil, misalnya karena iklan tersembunyi untuk produk dan konten berbahaya yang mempromosikan cita-cita kecantikan yang tidak realistis, yang dapat menyebabkan masalah seperti melukai diri sendiri dan gangguan makan.

“Keputusan pengadilan dapat secara langsung membatasi praktik TikTok - dan platform media sosial lainnya," kata salah satu pendiri SOMI Cor Wijtvliet.

“Kami telah mengirim surat pengaduan ke TikTok dan beberapa otoritas pengawas Eropa pada tahun lalu, tetapi belum melihat hasil yang substantif. Itulah sebabnya kami memutuskan untuk tidak menunggu penyelidikan oleh pihak berwenang dan mengambil tindakan hukum sendiri,” ujarnya.

Menanggapi aduan tersebut, seorang juru bicara TikTok mengatakan bahwa privasi dan keamanan penggunanya memiliki ‘prioritas tertinggi’.

“Kami mengambil langkah-langkah terdepan di industri untuk mempromosikan keamanan remaja di TikTok, seperti menyetel akun ke Pribadi secara default untuk pengguna di bawah usia 16 tahun, dan memungkinkan orang tua untuk menautkan akun mereka ke anak remaja mereka melalui Family Pairing. Kami terus mengevaluasi dan meningkatkan kebijakan, proses, dan sistem kami, dan terus berkonsultasi dengan pakar eksternal,” ujarnya.

Secara resmi, TikTok hanya dapat digunakan oleh anak-anak berusia 13 tahun ke atas, dan anak di bawah umur memerlukan izin orang tua mereka. Namun, dalam praktiknya batasan usia ini tidak ditegakkan dengan baik.

Awal tahun ini, pengadilan di Italia memerintahkan TikTok untuk memblokir pengguna yang tidak mengonfirmasi usia mereka, setelah seorang gadis berusia 10 tahun meninggal dalam tantangan berbahaya di platform media sosial. (RMOL)