Roket Cina Berbobot 21 Ton Bakal Jatuh ke Bumi dengan Tidak Terkendali, Ancam Pemukiman
logo

3 Mei 2021

Roket Cina Berbobot 21 Ton Bakal Jatuh ke Bumi dengan Tidak Terkendali, Ancam Pemukiman

Roket Cina Berbobot 21 Ton Bakal Jatuh ke Bumi dengan Tidak Terkendali, Ancam Pemukiman


GELORA.CO - Sebuah badan roket besar milik Cina melesat di sekitar Bumi di luar kendali, dan bisa jatuh kembali ke Bumi dalam beberapa hari ke depan. Benda seberat 21 ton itu adalah tahap inti roket Cina Long March-5B .

Pada hari Rabu, 28 April 2021, Cina meluncurkan modul pertama dari stasiun luar angkasa baru yang sedang dibangun negara itu. Alih-alih jatuh ke tempat yang telah ditentukan sebelumnya di lautan, seperti yang biasa terjadi pada roket yang dibuang, tahap inti Long March-5B mulai mengelilingi Bumi tidak terkendali.

Badan roket kemungkinan akan jatuh kembali ke Bumi dalam beberapa hari ke depan, jurnalis Andrew Jones, yang meliput program luar angkasa Cina, melaporkan untuk SpaceNews.

"Saya pikir dengan standar saat ini tidak dapat diterima untuk membiarkannya masuk kembali tanpa terkendali," kata Jonathan McDowell, seorang astronom yang melacak objek yang mengorbit Bumi, kepada jurnalis Jones. "Sejak 1990 tidak ada benda seberat lebih dari 10 ton yang sengaja ditinggalkan di orbit untuk masuk kembali tanpa terkendali."

Badan roket itu berukuran panjang sekitar 100 kaki (30,48 meter) dan lebar 16 kaki (4,88 meter), menurut Jones. Saat jatuh dari orbit, ia mungkin terbakar di atmosfer bumi, tetapi potongan besar puing dapat bertahan. Sebagian besar Bumi adalah lautan, jadi di situlah potongan roket yang jatuh kemungkinan besar akan mendarat. Tapi mereka masih bisa mengancam daerah pemukiman.

"Selalu sulit untuk menilai jumlah massa yang bertahan dan jumlah fragmen tanpa mengetahui desain objek, tetapi aturan praktis yang masuk akal adalah sekitar 20-40 persen massa kering," Holger Krag, kepala Kantor Program Keamanan Antariksa untuk Badan Antariksa Eropa, kepada Jones.

Jalur badan roket di sekitar Bumi membawanya sedikit lebih jauh ke utara daripada New York, Madrid dan Beijing dan sejauh selatan Chili dan Wellington, Selandia Baru," menurut Jones. Itu bisa jatuh kembali ke Bumi di mana pun dalam kisaran ini.

Cina telah meluncurkan Long March-5B sebelumnya, pada Mei 2020, untuk mengujinya dengan menempatkan prototipe pesawat luar angkasa ke orbit. Tahap inti roket itu juga jatuh kembali ke Bumi tanpa kendali, enam hari setelah peluncuran. Badan roket itu masuk kembali ke atmosfer Bumi di atas Samudra Atlantik, menurut Skuadron Kontrol Luar Angkasa ke-18 Angkatan Luar Angkasa AS, tetapi laporan lokal menunjukkan bahwa potongan roket jatuh di Pantai Gading.

Jim Bridenstine, yang merupakan Administrator NASA pada saat itu, menghukum Cina atas insiden tersebut, dengan menyebutnya sangat berbahaya. Jalur tahap roket telah menghindari Los Angeles dan New York City sebelum menyerah pada gravitasi Bumi.

Long March-5B dirancang khusus untuk meluncurkan modul stasiun luar angkasa, menurut Jones. Cina berencana untuk membangun stasiun luar angkasa barunya dengan 11 peluncuran pada akhir 2022. Belum jelas bagaimana otoritas luar angkasa Cina berencana untuk membuang badan roket dari 10 peluncuran berikutnya.

"Tahap inti Long March 5B tujuh kali lebih masif daripada tahap kedua Falcon 9 yang menyebabkan banyak perhatian pers beberapa minggu lalu ketika masuk kembali di atas Seattle dan membuang beberapa tangki tekanan ke negara bagian Washington," kata McDowell kepada Jones.

Sebuah tangki tekanan dari roket SpaceX Falcon 9 itu mendarat di pertanian Washington dan mengakibatkan penyok 4 inci di tanah. Tidak ada yang terluka dalam insiden itu, menurut pihak berwenang setempat.

Prototipe awal stasiun luar angkasa yang sedang dibangun Cina juga jatuh kembali ke Bumi tak terkendali pada 2018. Prototipe itu jatuh di atas Samudra Pasifik Selatan yang tak berpenghuni. []
close
Subscribe