Israel Tak Terkalahkan Hanya Mitos, Hizbullah Membuktikannya
logo

16 Mei 2021

Israel Tak Terkalahkan Hanya Mitos, Hizbullah Membuktikannya

Israel Tak Terkalahkan Hanya Mitos, Hizbullah Membuktikannya


Oleh: Muhammad Subarkah, Jurnalis Republika

Benarkah Israel tak terkalahkan? Pertanyaan ini menarik. Pada saat ini kenyataannya memang Israel negara terkuat di Timur Tengah yang punya kekuatan militer. Dengan dukungan Amerika Serikat dan negara barat, Israel menjadi negara berkekuatan raksasa meski sejatinya wilayahnya cukup mungil saja.

Israel punya persenjataan canggih. Punya tak dan roket terbaru. Punya roket dan pesawat terbang buatan AS yang tak dijual di negara manapun alias pesawat tempur edisi terbatas. Selain itu tentu punya dana yang besar dan punya pasukan terlatih.

Sekali lagi, ini yang membuat aksioma bila Israel tak terkalahkan. Dan untuk soal ini ada tulisan menarik dari jurnalis New York Times. Penulis itu adalah John Kifner. Dia menulis artkel pada  30 Juli 2006. Judulnya: Israel Is Powerful, Yes. But Not So Invincible (Israel Itu Kuat, Ya. Tapi Tidak Begitu Tak Terkalahkan).

Tulisan yang berlatar belakang kegagalan Israel menekuk Hizbullah yang Syiah di Lebanon menjadi tinjuannya. Dan semua pasti tahu bila kekuatan bersenjata yang menguasai Hamas di Jalur Gaza pada hari-hari ini juga adalah bermahzab sama, yakni Syiah. Israel tahu persenjataan mereka kuat karena didukung Iran.

Jadi pertempuran yang kini terjadi di jalur Gaza tak berbeda dengan situasi kala Israel menggemour Hizboellah di Lebanon pada pertengahan dekade 2000-an. Di sini kemungkinan besar Israel hanya berani melakukan pengeboman dari udara tanpa berani merangsek masuk ke Gaza melalui serangan darat. Gaza hanya dibukin porak poranda dengan tujuan meruntuhkan dukungan warga kepada Hamas.

Tulisan soal kisah ketidakberdayaan Israel di Lebanon oleh John Kifnerselengkapnya begini:

========

No Exit? 

Saat pertumpahan darah di Lebanon telah melewati minggu kedua - dengan sedikitnya 400 orang Lebanon tewas dan banyak lagi yang diperkirakan terkubur dalam puing-puing; sekitar 800.000 pengungsi, hampir seperempat populasi, melarikan diri; dan infrastruktur negara yang rapuh itu hancur - tidak ada jalan keluar yang mudah baik bagi Israel maupun Hizbullah.

Para pejuang kala itu terkunci dalam apa yang masing-masing dilihat sebagai perjuangan eksistensial yang mematikan. Pemenang yang sangat jelas, setidaknya untuk saat ini, adalah Hizbullah dan pemimpinnya, Sheik Hassan Nasrallah. (Kecuali, tentu saja, Israel berhasil dalam upayanya untuk membunuhnya.)

Sebagai satu-satunya pemimpin Arab yang terlihat telah mengalahkan Israel - berdasarkan penarikan mereka pada tahun 2000 dari pendudukan 18 tahun - dia sudah menikmati rasa hormat yang luas.

Sekarang, dengan Hizbullah berdiri teguh dan menimbulkan korban jiwa, dia telah menjadi pahlawan rakyat di seluruh dunia Muslim. Dia tampaknya menyatukan Sunni dan Syiah.

Adanya kebuntuan itu tentu saja mengejutkan Israel, yang serangannya terjadi sebagai tanggapan atas serangan lintas batas Hizbullah yang mengakibatkan kematian delapan tentara Israel dan penangkapan dua lainnya.

Inti dari rasa bertahan hidup bangsa yang diperangi adalah gagasan tentang tak terkalahkan. Kecerdasannya tahu segalanya, mitologi berjalan, dan tidak ada tentara yang berani melawannya.

Sebenarnya, Israel, sebagian, beruntung dalam musuh-musuhnya, sebagian besar rezim Arab dengan pasukan yang cocok terutama untuk menjaga agar rakyat mereka tetap terkendali.

Apa yang dengan jelas dipahami dua minggu lalu sebagai pertempuran cepat menggunakan kekuatan udara dan serangan terhadap target tertentu dengan serangan komando untuk menurunkan sumber daya Hizbullah, terutama simpanan ribuan roketnya, telah berubah menjadi krisis.

"Israel masih jauh dari kemenangan yang menentukan dan tujuan utamanya belum tercapai," tulis analis militer yang paling dihormati di negara itu, Zeev Schiff, di harian Haaretz.

"Serangan ini malah hanya membuka lembar lanjut dari cerita utama Hizbullah, kata Sheik Nasrallah. Dia pun menyatakan, "Kami hanya perlu bertahan untuk mencapai menang."

Tampaknya semakin mungkin pada akhir pekan sebelumnya usai serangan itu. Faktanya, kini terjalin kesolidan yang kuat di antara komunitas Syiah yang jumlahnya mencapai 40 persen dari populasi Lebanon. Situasi ini mustahil untuk dihilangkan.

Dan masalah masih ada lagi. Yaln, meskipun Israel mengumumkan dalam beberapa hari terakhir, bahwa mereka telah menghancurkan 50 persen amunisi Hizbullah, gerilyawan terus menghujani lebih dari seratus roket sehari di Israel.

Dan pada hari Rabu, di Bint Jbail, sebuah kota yang menurut Israel mereka kuasai, penyergapan Hizbullah telah dilakukan dengan baik. Mereka menembaki pasukan infanteri dari Brigade Golani elit selama berjam-jam.

Malahan, kadang-kadang tembakan yang ditujukan kepada pasukan elit Israel ini begitu berat sehingga tentara brigade tidak bisa membalasnya.

Kala itu hasilnya, ada delapan orang Israel tewas. Tank Merkava yang sangat canggih direduksi menjadi ambulans dan beberapa dihancurkan.

Kenyataan ini menjadi bukti bahwa gagasan bahwa kelompok gerilyawan yang dianggap tidak berguna, ternyata dapat menjebak Brigade Golani dan jelas merupakan ancaman mendalam bagi masa depan.

Namun, meski ada kritik terhadap pelaksanaan perang di Israel, dengan roket yang menghantam Israel utara dan Hizbullah masih bercokol, ada dukungan populer yang luas untuk melanjutkan pertempuran.

Yoel Marcus, seorang kolumnis untuk media Haaretz dengan nyinyir bertanya apakah brigade ini adalah tentara yang sama yang dahulu mengalahkan semua pasukan Arab hanya dalam enam hari pada perang di tahun 1970-an?

Dalam tulisannya Yoel kemudian menulis: "Tidak terpikirkan untuk meninggalkan medan perang dengan perasaan yang menyedihkan bila dari semua perang yang pernah dilakukan Israel, hanya Hizbullah, yang mirip sekelompok teroris belaka, yang mampu membombardir garis depan Israel dengan ribuan rudal dan bebas dari hukuman.

"Padahal sebelum kesepakatan internasional apa pun, Israel harus menyuarakan kesepakatan terakhir, meluncurkan serangan udara dan darat besar-besaran yang akan mengakhiri perang yang memalukan ini, bukan dengan rengekan tetapi gemuruh menggelegar," tukasnya.

Amerika Serikat-lah yang mungkin menjadi yang terburuk dalam kebuntuan ini, terutama dalam hal pengaruhnya di dunia Arab dan Muslim.

Sudah secara luas dilihat di sebagian besar dunia itu sebagai anjing pelacak Israel, sekarang dipandang sebagai sanksi publik atas terus menggedor Lebanon, memblokir upaya untuk gencatan senjata dan bahkan mempercepat Israel agar menjatuhkan lebih banyak bom dipandu laser. 

"Saya pikir ini adalah pecundang," kata Augustus Richard Norton, pakar Syiah Lebanon yang mengajar di Universitas Boston.

"Waktu bekerja melawan kita, bukan dengan kita. Opsinya bau." Vali R. Nasr, seorang profesor di Naval Postgraduate School, seraya mengatakan bahwa "alasan ini menjadi kebuntuan serta membuktikan  bahwa ada banyak hal yang menandingi AS dan Israel."

Dia menambahkan: "Ini berpotensi mempertanyakan seluruh alasan apakah kekuatan militer yang luar biasa dapat membentuk wilayah tersebut. Batasan untuk kemenangan bagi AS dan Israel tumbuh setiap hari dan bagi Hizbullah itu menurun setiap hari."

Israel telah melewati jalan ini di Lebanon sebelumnya. Pada 1978 dan 1982, mereka menyerang untuk mengusir gerilyawan Palestina dan melakukan kampanye pengeboman besar-besaran yang mendorong banyak Syiah dari selatan ke daerah kumuh di selatan Beirut.

Pendudukan selama 18 tahun di selatan membuat Hizbullah ada. "Hizbullah memiliki waktu 20 tahun untuk mengasah keterampilan dan kebencian mereka terhadap Israel," kata Norton, mantan perwira Angkatan Darat yang bertugas di Perserikatan Bangsa-Bangsa di Lebanon selatan dan mengajar di West Point.

"Kebencian itu diciptakan oleh Israel; itu tidak ada pada awalnya." Rencana pertempuran Israel bertumpu pada kekuatan udara, berharap bahwa pemboman besar-besaran akan menurunkan moral penduduk dan mengubahnya melawan Hizbullah, tak berhasil berhasil.

Para pejabat Israel pekan lalu tampaknya tidak yakin bagaimana melanjutkannya: mereka mengatakan mereka akan terus mengebom daripada melancarkan serangan darat besar-besaran, Meski begitu mereka masih memanggil sebanyak 30.000 tentara cadangan.

Selanjutnya, ketika keprihatinan internasional tumbuh atas kehancuran tersebut, ada kesibukan manuver diplomatik yang bertujuan untuk menciptakan pasukan penjaga perdamaian.

Tetapi meskipun pada prinsipnya ada dukungan luas, kenyataannya tidak ada negara yang tampaknya ingin mengirim pasukannya sendiri, terutama jika mandatnya adalah untuk melucuti senjata Hizbullah.

Akhirnya, pada hari Jumat, ketika kerumunan orang keluar dari masjid Sunni di Kairo, ibu kota salah satu sekutu utama Amerika, mereka melambaikan poster dengan potret Sheik Nasrallah bersorban hitam berjanggut.

Para jamaah masjid itu berteriak:"Oh, Sunni! Oh, Syiah! Ayo lawan Yahudi," teriak orang banyak. "Orang-orang Yahudi dan Amerika telah membunuh saudara-saudara kita di Lebanon." []