Islamofobia, Paradoks Perlawanan Terorisme Global
logo

6 April 2021

Islamofobia, Paradoks Perlawanan Terorisme Global

Islamofobia, Paradoks Perlawanan Terorisme Global


Penulis: Nazar EL Mahfudzi*

Terorisme menjadi manifesto global kejahatan yang digunakan oleh berbagai individu, kelompok dan negara tanpa memandang  ras, agama atau budaya. Paradok terorisme menggunakan ISIS untuk menyamakan Islam dengan terorisme dan menampilkan Muslim sebagai tersangka. Terorisme  menggunakan bahasa agama Islam  untuk membenarkan tindakan  kejahatan manusia. Hal ini menyebabkan beberapa orang di Barat menghubungkan Islam dengan ekstremisme dan terorisme. Mereka mengabaikan fakta bahwa manifesto ideologi ISIS mencela ketidakadilan sebagai pelanggaran hak-hak manusia menggunakan tindakan barbarisme. Manifesto paradox terorisme yang mengerikan atas nama agama Islam mencari keadilan tidak sesuai  hukum Islam.

Lingkaran setan ekstremisme dan fobia timbal balik ini menciptakan apa yang saya sebut "tokenisme Muslim" di mana umat Islam dipanggil untuk menjawab pertanyaan tentang ISIS ketika pertanyaan seperti itu tidak diharapkan dari orang-orang yang beragama lain. Para pemimpin Muslim, akademisi, cendekiawan, profesional dan bahkan seniman diundang untuk berbicara hanya tentang "isu-isu Muslim yang hangat", yaitu, ekstremisme, radikalisme, terorisme, dll. Asumsi yang mendasari dalam kasus-kasus tersebut adalah bahwa Muslim tidak dapat berbicara tentang isu-isu lain. seperti perubahan iklim, seni, pengentasan kemiskinan, atau memerangi Covid-19

Islamofobia  sudah menjadi industri yang mengabaikan fakta bahwa ISIS telah membunuh lebih banyak Muslim daripada non-Muslim, menghancurkan kota-kota di negara-negara Muslim lebih dari menyerang  target Barat, dan menciptakan iklim ketakutan dan diskriminasi terhadap Muslim arus utama di seluruh dunia.Muslim di Prancis dan Belanda dengan tepat mengeluh bahwa mereka adalah korban ISIS dan Islamofobia. Namun kecaman mereka terhadap ISIS, al-Qaeda, dan kelompok serupa hilang dalam kebisingan ketidaktahuan, prasangka, dan kefanatikan.

Meningkatnya Islamofobia juga telah mengubah percakapan seputar imigrasi dan integrasi di Belanda. Karena wacana politik dan sosial seputar topik-topik ini semakin terfokus pada kejahatan migran Muslim, xenofobia yang sudah ada dilestarikan dan diubah. Seperti yang dicatat oleh Hadassah Hirschfeld, Anggota Dewan Jaringan Yahudi Maroko, kata "orang asing" telah berarti Muslim dan xenofobia umum telah digantikan oleh Islamofobia yang menyebar luas.

Fenomena Islamfonbia di Belanda diilustrasikan dengan baik oleh insiden pembunuhan Theo Van Gogh oleh Mohammed Bouyeri pada tahun 2004. Mereka menunjukkan bahwa percakapan seputar Islam dan ekspresi sentimen Islamofobia di Belanda telah meningkat ke titik di mana ia tidak bisa lagi diabaikan. Seperti yang dicatat oleh Merle Boers, seorang kandidat PhD di University of Amsterdam, pembunuhan Theo Van Gogh membuat kedua sisi "konflik" itu terlihat. Peristiwa ini menyoroti masalah yang lebih besar dari pengucilan dan pemisahan yang telah memungkinkan sentimen Islamofobia di Belanda untuk berkembang.

Unsur paling penting dari anti-Semitisme di periode pra-Perang Dunia II adalah kenyataan bahwa dalam semua dialog, prasangka dan stereotip yang terkait dengan orang Yahudi mempromosikan gagasan orang Yahudi sebagai satu orang, satu kelompok homogen, terlepas dari tingkat afiliasi keagamaan atau koneksi tradisional.

Islamofobia dan Semitisme

Pada tahun 1997, British Runnymede Trust mendefinisikan Islamofobia sebagai 

"ketakutan atau kebencian terhadap Islam dan oleh karena itu, ketakutan dan ketidaksukaan semua Muslim," 

menyatakan bahwa itu juga merujuk pada praktik diskriminasi terhadap Muslim dengan mengecualikan mereka dari ekonomi, sosial dan kehidupan publik bangsa. Islamofobia adalah fenomena yang cukup mendapatkan momentumnya setelah 11 September. Namun, Islamofobia telah menyebabkan banyak orang mengingat kembali anti-Semitisme di Belanda dan Eropa Barat selama periode sebelum Perang Dunia II. Dapat dikatakan bahwa definisi anti-Semitisme memegang konsep inti yang sama dengan Islamofobia saat ini.

Namun, anti-Semitisme dan Islamofobia cocok dengan kerangka acuan historis dan politik yang berbeda. Anti-Semitisme berkonotasi dengan kekejaman Holocaust dan pembentukan Israel. Di sisi lain, Islamofobia menyiratkan tindakan teroris dan rezim totaliter yang represif di Timur Tengah; Muslim dipandang sebagai pelakunya. Harry de Winter, pendiri "A Different Jewish Voice", berpendapat bahwa keduanya sama sekali sama. 

"Jika Wilders mengatakan tentang Yahudi (dan Perjanjian Lama) apa yang dia katakan sekarang tentang Muslim (dan Alquran), dia akan dituduh dan dihukum karena anti-Semitisme sejak lama,"

Unsur paling penting dari anti-Semitisme di periode pra-Perang Dunia II adalah kenyataan bahwa dalam semua dialog, prasangka dan stereotip yang terkait dengan orang Yahudi mempromosikan gagasan orang Yahudi sebagai satu orang, satu kelompok homogen, terlepas dari tingkat afiliasi keagamaan atau koneksi tradisional.

Ada pelajaran yang bisa dipetik dari anti-Semitisme. Sejarah kelam anti-Semitisme dengan tepat telah membentuk budaya dan etika penegasan di mana seseorang diminta untuk membedakan antara tindakan individu dan identitas kolektif Yahudi. Kebijakan Negara Israel, misalnya, tidak dapat dan tidak boleh dikaitkan dengan individu dan komunitas Yahudi di seluruh dunia.

*) Research Asistant Professor Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
Sosial Politik dan Hubungan Internasional
close
Subscribe