Ikut Memenangkan Gibran Jadi Wali Kota, Habib Hasan Meninggal Dunia
logo

12 Maret 2021

Ikut Memenangkan Gibran Jadi Wali Kota, Habib Hasan Meninggal Dunia

Ikut Memenangkan Gibran Jadi Wali Kota, Habib Hasan Meninggal Dunia


GELORA.CO - Tokoh masyarakat dan politisi senior Habib Hasan Mulachela dikabarkan meninggal dunia di Jakarta, Jumat (12/3/2021) pagi.. Hal itu tentu saja mengagetkan banyak pihak. 

Padahal, belakangan ini Habib Hasan Mulachela sangat dekat dengan Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka. Ia termasuk sosok penting dalam memenangkan Gibran menjadi Wali Kota. 

Kabar duka Habib Hasan Mulachela itu diketahui pertama kali melalui voicenote yang dikirimkan salah satu putri Habib Hasan, Kareema Mulachela di grup whatsapp.

"Teman-teman ayah sudah nggak ada. Habib Hasan meninggal dunia tadi sekitar pukul 06.56 WIB," ungkap Kareema.

Belum diketahui penyebab pasti Habib Hasan meninggal dunia. Dari informasi yang didapat, rencananya jenazah akan dibawa ke rumah duka di Pasar Kliwon, Solo, siang ini.

Habib Hasan Mulachela sendiri selama ini dikenal sebagai sosok dermawan dan pegiat sosial. Hasan juga tak berhenti berbagi sembako maupun uang tunai kepada warga yang kurang mampu.

Aktivitas terakhir politisi senior PPP itu ikut menyambangi Pasar Turi Surabaya setelah sebelumnya menerima keluhan sejumlah pedagang di pasar tersebut.

Cawali Solo dari PDIP, Gibran Rakabuming Raka (kedua dari kiri), mendapat bingkisan berupa lukisan dirinya saat menghadiri deklarasi dukungan di Rumah Habib Hasan Mulachela, Senin (2/11/2020) malam. (Solopos/Kurniawan)
Mendukung Gibran

Antara Hasan dengan Gibran memang sudah saling kenal. Bahkan bisa dibilang hubungan mereka cukup baik. Pada Senin (2/11/20202) Gibran datang ke rumah Hasan di Pasar Kliwon terkait acara deklarasi dukungan masyarakat kepada Gibran-Teguh.

Hasan menilai Gibran memiliki kecerdasan yang bisa diandalkan untuk mewujudkan kemajuan Kota Solo. Bahkan, ketimbang ayahandanya, Presiden Jokowi, ketika sama-sama sebagai cawali Solo, menurut Hasan, kecerdasan Gibran lebih unggul.

“Yang saya kenal, sama-sama saat jadi cawali Solo, Mas Gibran ini dengan Pak Jokowi saat pencalonan Wali Kota Solo, beliau [Mas Gibran] lebih cerdas dari Pak Jokowi. Pada saat cawali Solo ya. Kalau sekarang Pak Jokowi sudah internasional,” ujarnya Hasan

Hasan juga menemani Gibran saat mendaftarkan diri sebagai cawali Solo di DPD PDIP Jawa Tengah (Jateng). Bahkan ketika itu Hasan menggandeng erat tangan suami dari Selvi Ananda tersebut ketika berjalan menuju Panti Marhaen DPD PDIP Jateng.

“Oh itu [memegang dada Gibran-Teguh] doain aja, biar beliau-beliau semua tenang dan yakin [menjalani debat]. Agar tak ada godaan apa-apa selama debat berlangsung, supaya semuanya berjalan lancar,” kata Hasan saat diwawancara wartawan.

Mantan anggota DPRD Solo dari Partai Persatuan Pembangunan (PPP) itu memang mendukung pasangan Gibran-Teguh untuk memimpin Solo ke depan.

“Saya lihat fisiknya, batinnya okay semua. Siap semua. Insya Allah berjalan lancar,” imbuhnya.

Hasan menilai Gibran adalah sosok potensial dan paling tepat untuk mewujudkan lompatan pembangunan Solo. Selain memang memiliki kapasitas dan kompetensi, ia menilai status Gibran sebagai putra Presiden Jokowi sang menguntungkan.

“Beliau kan sudah menyampaikan ingin membuat perubahan di Solo, menyejahterakan masyarakatnya. Akan buat perubahan tentang ekonomi dan banyak hal. Untungnya warga Solo, Mas Gibran itu adalah anak Presiden Jokowi,” paparnya.

Yang paling mengegerkan adalah aksi Habib Hasan meletakkan tangan kanannya ke bagian tengah dada putra Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada debat Pilkada Solo di The Sunan Hotel, Jumat (6/11/2020) malam.

Aksi Hasan memegang dada Gibran dan menggoyang-goyangnya tidak berlangsung lama, hanya sekitar lima detik. Tidak hanya Gibran, Hasan juga memegang dada Teguh Prakosa lalu menggoyang-goyangnya. Teguh pun hanya diam ketika Hasan beraksi. []
close
Subscribe