Darmizal Nangis Ungkap soal Uang Setoran, Demokrat: Fitnah dan Pembohongan
logo

10 Maret 2021

Darmizal Nangis Ungkap soal Uang Setoran, Demokrat: Fitnah dan Pembohongan

Darmizal Nangis Ungkap soal Uang Setoran, Demokrat: Fitnah dan Pembohongan


GELORA.CO - DPP Partai Demokrat membantah pernyataan penggagas Kongres Luar Biasa (KLB) Demokrat Deli Serdang, Darmizal, terkait adanya pemalakan terhadap DPC dan DPD berupa uang setoran setiap bulan.

Deputi Bappilu DPP Partai Demokrat, Kamhar Lakumani, mengklaim DPP tidak pernah melakukan pemalakan seperti halnya yang dikatakan Darmizal. Ia bahkan menyebut Partai Demokrat di bawah kepemimpinan Ketua Umum Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tidak pernah memberikan instruksi perihal uang setoran.

"Kepengurusan DPP Partai Demokrat di bawah kepemimpinan Mas Ketum AHY resmi terbentuk April 2020. Saya pastikan 11 bulan kepengurusan ini tak pernah sekalipun ada permintaan setoran dari struktur partai," kata Kamhar kepada Suara.com, Rabu (10/3/2021).

Sebelumnya Darmizal mengaku sedih sembari menangis saat membuat pengakuan mengenai adanya uang setoran. Namun, kata Kamhar, segala yang dikatakan Darmizal sambil sesegukan itu hanya fitnah dan pembohongan.

"Ini benar-benar fitnah dan pembohongan publik yang harus dipertanggungjawabkan," kata Kamhar.

Sebelumnya Darmizal tiba-tiba meminta maaf terkait adanya aksi pemalakan yang dilakukan DPP Partai Demokrat kepemimpinan AHY kepada para kader.

Ungkapan itu disampaikan saat Demokrat kubu Moeldoko menggelar konferensi pers di salah satu restoran di Kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (9/3/2021) sore.

Bahkan, Darmizal sempat menangis saat menceritakan perjuangannya untuk memenangkan Susilo Bambang Yudhoyono sebagai Ketum Partai Demokrat pada 2015 silam.

Sembari nangis sesegukan, Darmizal mengaku sedih karena usahanya mengumpulkan para Ketua DPD dan DPC untuk memilih SBY sebagai pimpinan partai saat itu tak dihargai.

"Saya sangat menyesal pernah menjadi aktor tim buru sergap untuk mendatangi ketua-ketua DPD, mengumpulkan ketua-ketua DPC agar mereka berbulat tekad membangun kemistri agar pak SBY yang dipilih pada kongres 2015 di Surabaya," kata Darmizal.

Dia mengaku menyesali perbuatannya dan meminta maaf kepada kader yang merasa dikecewakan.

"Hari ini saya kepada seluruh DPC seluruh DPD Partai Demokrat minta maaf, saya menyesal, saya enggak tahu kalau akan lahir rezim diktator ini," katanya seraya menangis sesegukan.

Sontak aksi menangis Darmizal para kader yang lain seperti Razman Nasution hingga Tri Yulianto meminta Damrizal berhenti menangis dan bersabar. Namun, Damrizal tetap berbicara.

Ia menyesal tak bisa mencegah adanya aksi DPP Partai Demokrat yang meminta sejumlah setoran dari para pimpinan DPD hingga DPC.

"Sungguh saya enggak tahu akan ada PO (Peraturan Organisasi) yang memberatkan kalian menyetor setiap bulan. Malu saya, saya malu," tandasnya.

Untuk diketahui, Demokrat saat ini sedang menghadapi badai perpecahan di internal partai. Konflik terjadi antara Demokrat kubu Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY dengan KLB Demokrat di Deli Serdang Sumatera Utara, yang menjadikan Moeldoko sebagai ketua umum.[sc]
close
Subscribe