Wartawan Diduga Dibunuh di Pandeglang, Leher Disayat
logo

11 Februari 2021

Wartawan Diduga Dibunuh di Pandeglang, Leher Disayat

Wartawan Diduga Dibunuh di Pandeglang, Leher Disayat


GELORA.CO - Wartawan dibunuh di Pandeglang. Wartawan diduga dibunuh dengan leher disayat.

Jasad wartawan itu dibuang ke sungai. Wartawan yang dibunuh itu memakai kaos hitam bertuliskan Pokja Wartawan Harian Kabupaten Tangerang.

Wartawan dibunuh itu pakai celana berbahan denim dan sabuk.

Wartawan itu tanpa identitas. Warga menemukan jasad wartawan itu di Kampung Pamunuhan, Desa Cikuya Kecamatan Sukaresmi, Kabupaten Pandeglang.

Barang bukti lain yang ditemukan polisi yakni berupa uang sebesar Rp10 ribu dan telpon genggam merk Samsung Duos yang tersimpan di dalam saku celana korban.

Anggota Tim Inafis Polres Pandeglang Bayu mengatakan bahwa saat ini pihaknya sedang berusaha mengungkap identitas korban.

“Untuk identitas korban sedang kami usahakan, karena ada gangguan jaringan sehingga alat kami tidak berfungsi maksimal,” ucap Bayu pada BantenNews.co.id, Rabu (10/2/2021).

Selain itu, dilihat dari kondisi korban yang sudah mulai membusuk diperkirakan korban sudah meninggal sekitar 3 hingga 5 hari yang lalu.

Sedangkan untuk luka sayatan pada leher korban, pihaknya masih belum bisa memastikan apakah mayat tersebut korban pembunuhan atau bukan.

“(Luka pada leher) belum bisa dipastikan apakah luka sayat atau terkena benda di air saat korban terbawa arus,” jelasnya.

Diberitakan sebelumnya, warga Kampung Pamunuhan, Desa Cikuya, Kecamatan Sukaresmi, Kabupaten Pandeglang digegerkan dengan penemuan mayat laki-laki berusia sekitar 30 tahun mengambang di sungai.

Pada tubuh mayat tersebut ditemukan ciri-ciri memakai kaos hitam bertuliskan Pokja Wartawan Harian Kabupaten Tangerang, celana jeans panjang warna biru, memakai ikat pinggang dan terdapat tato perempuan di tangan kanan korban.[sc]