Banyak Perang Pecah Saat Penjaga Lengah, Xi Jinping Instruksikan Militer China Tingkatkan Kesiapan Tempur Jelang Libur Imlek
logo

8 Februari 2021

Banyak Perang Pecah Saat Penjaga Lengah, Xi Jinping Instruksikan Militer China Tingkatkan Kesiapan Tempur Jelang Libur Imlek

Banyak Perang Pecah Saat Penjaga Lengah, Xi Jinping Instruksikan Militer China Tingkatkan Kesiapan Tempur Jelang Libur Imlek


GELORA.CO - Mendekati musim libur Tahun Baru Imlek, Presiden China Xi Jinping menyerukan pasukan militernya agar terus meningkatkan kesiapan mereka dalam menghadapi kemungkinan serangan musuh.

Peringatan Xi datang setelah dirinya pada Kamis (24/2), memeriksa divisi penerbangan Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) yang ditempatkan di Provinsi Guizhou, China Barat Daya menjelang Festival Musim Semi atau Libur Tahun Baru Imlek 2021, seperti dilaporkan Global Times, Minggu (7/2).

Saat itu, Xi yang juga menjabat ketua Komisi Militer Pusat, mengatakan bahwa pasukan PLA harus meningkatkan kesiapan tempur mereka selama liburan Imlek dan menjaga keamanan nasional serta kebahagiaan dan kedamaian rakyat.

Sementara, para ahli menilai peringatan Xi soal peningkatan kesiapan pasukan militernya jelang musim liburan adalah sesuatu yang wajar.

"Ini adalah praktik biasa bagi militer Tiongkok untuk meningkatkan kesiapan tempurnya di hari-hari libur besar," kata Fu Qianshao, seorang ahli militer Tiongkok, kepada GT.

"Sejarah memberi tahu kita bahwa banyak perang pecah pada hari libur atau pada malam hari ketika pasukan lengah. Itulah mengapa kita harus tetap waspada terutama ketika ada hari libur, sehingga kita dapat menghentikan gerakan yang berpotensi berbahaya atau pengintaian yang bermusuhan," kata Fu.

Sementara China telah menyaksikan perdamaian sejak lama, gerakan provokatif oleh militer lain telah terjadi selama liburan di masa lalu.

Misalnya, pada 25 Januari 2020, tepatnya pada perayaan Festival Musim Semi tahun lalu, Angkatan Laut AS mengirim kapal tempur USS Montgomery ke dekat Kepulauan Nansha di Laut Cina Selatan.

Saat Festival Musim Semi semakin dekat, pasukan pertahanan perbatasan PLA juga menerima "hadiah liburan" yang unik, termasuk howitzer yang dipasang di kendaraan kaliber 155mm, kendaraan serbu lapis baja dan tank ringan, menurut laporan China Central Television (CCTV).

Analis mengatakan, Howitzer (senjata artileri serangan darat) yang ditetapkan sebagai PCL-181, adalah yang paling canggih di China dari jenisnya dengan jangkauan terpanjang, dan dicirikan oleh mobilitasnya yang tinggi, waktu reaksi yang cepat, akurasi dan kemampuan yang tinggi untuk menembak pada 360 derajat, bahkan ketika beroperasi di dataran tinggi dan cuaca dingin yang keras.

Pekan lalu, CCTV melaporkan bahwa Komando Militer Xinjiang juga menerima pengiriman dan menugaskan batch pertama tank ringan Type 15 China yang baru dikembangkan pada bulan Januari.

"Senjata dan peralatan ini sangat efektif dalam operasi dataran tinggi dan akan berfungsi sebagai dorongan yang kuat untuk kemampuan tempur pasukan pertahanan perbatasan China selama dan setelah festival Festival Musim Semi," kata para analis. (RMOL)