Tak Hanya Jack Ma, Ini Pebisnis China Lainnya yang Menghilang setelah Kritik Pemerintah
logo

5 Januari 2021

Tak Hanya Jack Ma, Ini Pebisnis China Lainnya yang Menghilang setelah Kritik Pemerintah

Tak Hanya Jack Ma, Ini Pebisnis China Lainnya yang Menghilang setelah Kritik Pemerintah


GELORA.CO - Miliarder China yang merupakan co-founder Alibaba, Jack Ma, secara misterius hilang dari pandangan publik.

Yahoo Finance melaporkan pada hari Minggu (3/1/2021), Ma tidak lagi terlihat di depan umum selama lebih dari dua bulan.

November lalu, Ma absen dari acara pencarian bakat TV yang dia dirikan, Africa’s Business Heroes.

Eksekutif Alibaba lainnya menggantikan posisi Ma sebagai juri di acara itu.

Situs web Africa’s Business Heroes juga menghapus foto Ma, The Telegraph melaporkan.

Regulator China baru-baru ini membuka penyelidikan antitrust ke Alibaba, raksasa e-commerce Ma.

Ant Group, perusahaan jasa keuangan Ma, disebut telah memancing kemarahan bank-bank China yang menuduhnya mencuri bisnis dari mereka.

China memperkenalkan peraturan pada bulan November yang menghentikan penawaran umum perdana Ant Group.

Sejauh ini, Ant Group dan Alibaba tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar, Insider melaporkan.

Ma dikabarkan mengkritik regulator keuangan global pada konferensi di Shanghai pada akhir Oktober lalu.

Ia menyebut mereka sebagai "klub orang tua" yang tidak cocok untuk mengawasi inovasi teknologi China.

Duncan Clark, ketua perusahaan teknologi BDA China yang berbasis di Beijing, berspekulasi bahwa Ma bisa saja disuruh "bersembunyi" karena aturan baru tersebut, menurut Reuters.

Sementara Ma mungkin berusaha untuk tidak terlihat publik selama penyelidikan, ketidakhadirannya mengingatkan netizen pada pengusaha China lainnya yang juga menghilang setelah berdebat dengan regulator.

Ren Zhiqiang, seorang pensiunan konglomerat real estate, hilang dari pandangan publik pada Maret setelah ia menuduh Partai Komunis telah salah menangani pandemi virus corona, The New York Times melaporkan.

Beijing kemudian menghukum Ren (69) hingga 18 tahun penjara.

Negara itu juga dilaporkan menangkap kritikus lain atas tanggapannya terhadap pandemi, termasuk Xu Zhangrun, seorang profesor hukum, dan Zhang Xuezhong, seorang pengacara hak asasi manusia.

Xiao Jianhua, seorang manajer aset, bahkan diculik dari sebuah hotel di Hong Kong pada Januari 2017, lapor Reuters.

Xiao menghilang dalam tahanan Tiongkok.

China kemudian menyita sebagian dari perusahaannya, Tomorrow Group, The Times melaporkan pada bulan Juli.

Regulator menuduh Xiao dan taipan lainnya mengambil calon investor dari pasar saham China, kata The Guardian.

Meng Hongwei, mantan kepala Interpol, juga menghilang pada September 2018 dalam perjalanan ke China dari Prancis, BBC melaporkan.

Januari lalu, China menghukumnya 13,5 tahun penjara atas tuduhan penyuapan.

Istri Meng, yang pertama kali melaporkan suaminya hilang, mengatakan kepada The Guardian pada 2018, dia yakin suaminya tidak bersalah dan penahanannya bermotif politik.

"Ini bukan keadilan," katanya.

"Saya pikir kampanye anti-korupsi di China telah dirusak. Ini telah menjadi cara menyerang orang-orang yang menjadi musuh Anda." []
close
Subscribe