Vendor CCTV Tol Jagorawi Diperiksa Bareskrim
logo

17 Desember 2020

Vendor CCTV Tol Jagorawi Diperiksa Bareskrim

Vendor CCTV Tol Jagorawi Diperiksa Bareskrim


GELORA.CO - Penyidik Direktorat Tindak Pidana Umum (Ditipidum) Bareskrim polri menjadwalkan melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi terkait dengan kasus dugaan penyerangan Laskar FPI terhadap aparat kepolisian di Tol Jakarta-Cikampek.

Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian Djajadi mengungkapkan salah satunya adalah, Vendor CCTV di Jalan Tol Jagorawi dan Jakarta Cikampek.



"Bareskrim memeriksa saksi-saksi yaitu, Vendor CCTV Tol Jagorawi - Japek," kata Andi saat dikonfirmasi, di Jakarta, Kamis (17/12).

Selain itu, Bareskrin juga melakukan pemanggilan terhadap pihak Jasa Marga, Manajemen Hutama Karya atau Pengelola Tol Lingkar Pasarebo, Edy Mulyadi dan saksi mata di lokasi kejadian.

Kasus baku tembak ini sendiri ditangani oleh Bareskrim Polri dibawah Direktorat Tindak Pidana Umum, setelah dilimpahkan dari Polda Metro Jaya.

Peristiwa penyerangan Laskar FPI terhadap aparat kepolisian itu terjadi pada Senin 7 Desember 2020 pukul 00.30 WIB di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek. Kejadian tersebut ketika petugas sedang mengecek informasi mengenai ada pengerahan massa terkait pemanggilan Rizieq Shihab di Polda Metro, Senin 7 Desember 2020.

Mobil anggota Polda Metro Jaya tengah mengkuti kendaraan pengikut Rizieq, tiba-tiba mobil anggota Polda Metro Jaya dipepet dan disetop dua kendaraan pendukung Rizieq. Bahkan, ketika kejadian itu pihak yang diduga pendukung Rizieq menodongkan senjata api dan senjata tajam berupa samurai dan celurit ke arah aparat kepolisian.

Petugas yang merasa keselamatan jiwanya terancam langsung mengambil tindakan tegas terukur. 6 orang pendukung Rizieq meninggal dunia, sementara 4 lainnya melarikan diri. Dalam kasus ini petugas mengalami kerugian materil berupa rusaknya kendaraan yang ditabrak pelaku dan adanya bekas tembakan senpi pelaku di TKP.

Adapun keenam orang yang tewas itu adalah, Faiz, Ambon, Andi, Reza, Lutfi dan Khadafi. Mereka semua diketahui merupakan anggota Laskar FPI DKI Jakarta. (RMOL)