Protes FPI Saat Channel Youtube Front TV Dibatasi
logo

18 Desember 2020

Protes FPI Saat Channel Youtube Front TV Dibatasi

Protes FPI Saat Channel Youtube Front TV Dibatasi


GELORA.CO - Channel Youtube milik Front Pembela Islam (FPI), Front TV tak bisa diakses dari lokasi Indonesia. FPI pun melayangkan protes atas pembatasan akses channel Youtube-nya.

Manajemen Front TV mengaku channel Front TV tak bisa diakses pada Rabu (16/12) kemarin. Pihak Front TV juga menerima pemberitahuan dari YouTube bahwa akun tersebut dibatasi di Indonesia.

"Sahabat muslim Front TV, dengan ini kami menginformasikan bahwa channel YouTube Front TV mulai Rabu, 16 Desember 2020, tidak dapat diakses di Indonesia (penayangan dibatasi di Indonesia) atas permintaan dari pemerintah ke YouTube. Tetapi, Sahabat Muslim FRONT TV masih dapat mengakses channel kami dengan cara mengaktifkan VPN," demikian keterangan dari manajemen Front TV yang diterima detikcom, Kamis (17/12).


"Kami sedang berusaha mengkonfirmasi ke pihak YouTube alasan mengapa channel YouTube Front TV dibatasi aksesnya di Indonesia," katanya.

Saat ini, ketika channel Front TV diakses dari lokasi Indonesia, muncul tulisan 'This channel is not available in your country'. Namun apabila lokasi diganti ke negara lain, channel itu masih bisa diakses.


Channel Front TV selama ini diketahui menayangkan berbagai video terkait FPI dan Habib Rizieq Shihab. Ketua DPP FPI Slamet Ma'arif pun menilai demokrasi di Indonesia makin menghilang lantaran peristiwa ini.

"Makin hilang demokrasi di negeri ini. Pemerintah sudah ketakutan berlebih dan hilang wibawa, ini patut diduga ada kesalahan dan borok yang sedang ditutup-tutupi mereka," kata Slamet, Kamis (17/12).

Lebih lanjut Slamet menilai pembatasan itu akan menghambat perjuangan FPI. Perjuangan yang dimaksud Slamet adalah dalam menegakkan keadilan dan Islam.

"Memang itu yang mereka mau, menghambat perjuangan kami untuk tegaknya keadilan dan Islam di Indonesia," jelas dia.


Sementara itu Wasekum FPI Aziz Yanuar menyebut channel YouTube Front TV tidak dapat diakses di Indonesia (penayangan dibatasi di Indonesia) atas permintaan dari pemerintah ke YouTube. Ia juga membenarkan channel YouTube Front TV mulai tidak bisa diakses sejak Rabu, 16 Desember 2020.

"Kami meminta para manusia yang diduga terjangkit paranoid akut di manajemen YouTube Indonesia tidak perlu berlebihan menyikapi FPI jika memang benar dari mereka yang lakukan," ungkap Azis Yanuar, Kamis (17/12).

Dia juga mengatakan bahwa pihaknya bakal membuat akun YouTube Front TV yang baru. Kalaupun nantinya akun yang lama dapat dipulihkan, maka FPI akan membiarkan ada dua channel Front TV di YouTube dan Aziz yakin hal itu tidak akan membingungkan jemaah.

"Kita buat lagi, segera. Insha Allah tidak (bingung). (Kalau nantinya) ada dua akun," ujarnya.(dtk)