Menag Yaqut: Dulu Saya Banser, Sekarang Harus Bergaya Ketua MUI
logo

27 Desember 2020

Menag Yaqut: Dulu Saya Banser, Sekarang Harus Bergaya Ketua MUI

Menag Yaqut: Dulu Saya Banser, Sekarang Harus Bergaya Ketua MUI



GELORA.CO - Yaqut Cholil Qoumas tampaknya masih beradaptasi dengan jabatan barunya sebagai Menteri Agama. Setelah sebelumnya mengaku grogi bicara di depan ulama MUI, kini Gus Yaqut cerita harus bergaya lebih tenang setelah jadi Menag. 

Hal itu disampaikan Gus Yaqut saat menyapa Wakil Ketua Umum MUI, Marsudi Syuhud, dalam webinar Silaturahmi Nasional Lintas Agama yang digelar Polda Metro Jaya.  

"Kiai Marsudi Syuhud yang saya hormati, senior saya ketua MUI yang rasa Banser. Jadi ketua MUI yang gayanya sudah seperti Banser. Sekarang terbalik dengan saya. Dulu saya Banser, sekarang harus bergaya Ketua MUI," ucap Gus Yaqut, Minggu (27/12). 

Hadir dalam acara itu Kapolda Metro Jaya Fadil Imran, Wakil Ketum MUI Marsyudi, Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurahman, Habib Luthfi bin Yahya, dan Wagub DKI Riza Patria. 

"Kalau tadi dikatakan saya biasa berpidato menggebu-gebu, saya bicara pelan ini tersiksa. Tapi apa boleh buat ini tuntutan pekerjaan," imbuhnya tertawa. 

Dalam sambutan itu, Gus Yaqut sempat menyindir sahabatnya, Ketua Pemuda Muhammadiyah, Sunanto, yang turut hadir. Dia menyebut nasibnya lebih beruntung menjadi Menag daripada Sunanto. 

"Sahabat saya Sunanto Ketua Pemuda Muhammadiyah. Sama-sama ketua organisasi pemuda, tapi nasib saya lebih baik dibanding beliau," tuturnya. 

"Mohon maaf tidak bisa sebut satu persatu (tamu yang hadir), karena mohon maklum pejabat baru. Jadi belum kenal satu per satu, jadi ya sering muncul di TV saja yang saya tahu," tambahnya. 

Dalam sambutannya, Gus Yaqut kembali bicara soal agama sebagai inspirasi bukan aspirasi. Artinya, jangan jadikan agama sebagai norma konflik sehingga siapa pun yang beda keyakinan dianggap musuh atau lawan yang harus diperangi.  

"Indonesia itu berdiri sebagai kesepakatan antar kultur, antarbudaya, dan antaragama di Indonesia. Barang siapa ingin hilangkan satu dengan yang lain atas dasar agama artinya mereka tidak mengaku Indonesia," kata Gus Yaqut. 

"Dalam bahasa yang waktu masih komandan Banser, saya bilang kalau ada yang begitu, kita lawan. Tapi kalau Menag ngmong gitu enggak pas. Tapi intinya dilawan, itulah," tutupnya disambut tawa hadirin. (*)
close
Subscribe