Media Israel: Indonesia Sangat Ingin Normalisasi Hubungan dengan Israel
logo

15 Desember 2020

Media Israel: Indonesia Sangat Ingin Normalisasi Hubungan dengan Israel

Media Israel: Indonesia Sangat Ingin Normalisasi Hubungan dengan Israel


GELORA.CO - Media Israel mengklaim Indonesia sangat ingin melakukan normalisasi hubungan dengan Israel seperti beberapa negara Arab. Laporan ini muncul setelah Kerajaan Maroko melakukan normalisasi hubungan dengan negara Yahudi tersebut.

Indonesia selama ini mengklaim bahwa perjuangan Palestina menjadi napas diplomasinya. Indonesia juga menjadi salah satu negara yang lantang mengecam penindasan rezim Zionis Israel terhadap rakyat Palestina. 

Laporan dari Channel 12 dan Channel 13 yang dikutip Times of Israel pada 11 Desember 2020 awalnya memberitakan dugaan peran Arab Saudi dalam perjanjian normalisasi antara Maroko dan Israel yang ditengahi Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump.

Laporan itu tidak merinci detail keterlibatan Saudi dalam kesepakatan normalisasi yang diumumkan Kamis pekan lalu. Riyadh sendiri belum secara resmi bereaksi terhadap kesepakatan tersebut.

Namun, Arab Saudi memainkan peran sentral di kawasan Timur Tengah dan sekitarnya, terutama di antara negara-negara Muslim Sunni, yang membuat banyak analis berspekulasi bahwa tidak ada kesepakatan normalisasi baru-baru ini yang akan diizinkan tanpa lampu hijau dari Arab Saudi.

Menurut Channel 12, sebagai tanda dukungan Arab Saudi, sebuah surat kabar terkemuka yang terkait dengan keluarga Kerajaan Saudi menempatkan kesepakatan Israel-Maroko di halaman depannya.

Sumber diplomatik Israel yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada media tersebut bahwa "sangat mungkin" Riyadh juga akan siap untuk menormalisasi hubungan dengan Israel segera. Ini meskipun Arab Saudi dilaporkan marah dengan Israel atas kebocoran pertemuan yang terjadi bulan lalu antara Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Putra Mahkota Mohammad bin Salman di kota resor Neom di Saudi.

Sementara itu, sebuah laporan di Channel 13 TV mengatakan bahwa Arab Saudi bekerja sama dengan pemerintahan Trump untuk membuat beberapa negara lain menandatangani perjanjian normalisasi dengan Israel, mungkin sebelum pemerintahan Biden mengambil alih bulan depan.

Laporan tanpa sumber itu mengatakan bahwa Mohammad bin Salman mengikuti masalah ini dengan cermat dalam upaya untuk mempersiapkan landasan bagi kesepakatan Israel-Saudi. Laporan tersebut berspekulasi bahwa Oman, yang memuji kesepakatan Israel-Maroko, akan menjadi yang berikutnya.

Dikatakan juga bahwa Indonesia, negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia, sangat ingin memiliki hubungan publik dengan Israel.

Tanpa mengutip sumber, Channel 13 mengatakan bahwa sementara perjanjian normalisasi penuh dengan Arab Saudi tidak mungkin terjadi dalam beberapa minggu mendatang, namun ada kemungkinan Riyadh mengambil langkah-langkah yang lebih kecil menuju normalisasi. Menyusul pengumuman normalisasi hubungan Uni Emirat Arab (UEA)-Israel pada bulan Agustus, Arab Saudi setuju untuk mulai mengizinkan penerbangan Israel menggunakan wilayah udaranya.

Secara terpisah pada hari Jumat, reporter Israel Tal Schneider, mengutip sumber-sumber diplomatik, men-tweet bahwa Israel dan Kerajaan Bhutan diperkirakan akan mengumumkan pembentukan hubungan diplomatik dalam beberapa hari ini.

Tidak adanya hubungan Israel dengan negara kecil Buddha itu tidak terkait dengan konflik dengan Palestina, melainkan akibat kebijakan isolasionis Bhutan. Saat ini negara Yahudi itu memiliki hubungan dengan lebih dari 50 negara.

Pada Kamis pekan lalu, Trump mengumumkan melalui Twitter bahwa Maroko telah memutuskan untuk menormalisasi hubungan dengan Israel setelah AS setuju untuk mengakui kedaulatan Rabat atas wilayah yang disengketakan di Sahara Barat. Maroko menjadi negara keempat yang mengambil langkah tersebut dalam empat bulan, setelah Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Sudan.

Menyusul pengumuman tersebut, menantu yang juga penasihat senior Trump, Jared Kushner, mengatakan bahwa perjanjian Israel-Saudi tidak bisa dihindari dan satu-satunya pertanyaan adalah kapan.

"Israel dan Arab Saudi bersatu dan memiliki normalisasi penuh pada saat ini adalah keniscayaan, tetapi jangka waktunya...adalah sesuatu yang harus diselesaikan," kata Kushner kepada wartawan.

Kushner menambahkan bahwa perjanjian Israel-Saudi akan membutuhkan "kepemimpinan AS yang kuat di wilayah tersebut."

"Jika Anda melihat di mana kami datang dalam enam bulan terakhir, wilayah ini pada dasarnya telah berubah dari padat menjadi cair dan rasanya ada lebih banyak fluiditas," katanya. []
close
Subscribe REKAT TV