Jika Trump Kalah, Siapkah Netanyahu Menghadapi Biden?
logo

7 November 2020

Jika Trump Kalah, Siapkah Netanyahu Menghadapi Biden?

Jika Trump Kalah, Siapkah Netanyahu Menghadapi Biden?


GELORA.CO - Tidak diragukan lagi, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pasti akan memilih Donald Trump untuk tetap bertahan di Gedung Putih dan akan menyarankan semua orang untuk memilih petahana. Namun, sebuah sumber mengatakan, walau Netanyahu adalah sekutu kuat Trump, dan telah memeras semua yang dia bisa dari presiden AS ini, sesungguhnya Netanyahu lebih memilih seseorang yang baru di kursi presiden.

"Tidak ada yang lebih berbahaya daripada presiden periode kedua," kata seorang sumber diplomatik senior Israel kepada Al-Monitor tanpa menyebut nama.

“Terutama ketika presiden itu adalah Trump yang sejak awal tidak dapat diprediksi.”

Netanyahu, menurut teori dari sumber ini, telah mengikis bagian bawah kotak barang yang terus diisi Trump selama empat tahun terakhir. Lalu sekarang, Netanyahu lebih memilih kehadiran 'veteran Gedung Putih' yang dikenal akrab, stabil, daripada yang berfokus pada kekuasaan dan mengincar hadiah Perdamaian Nobel.

Hanya Netanyahu yang paling tahu tahu isi hati dan kebenarannya.

Jika Netanyahu bisa memilih, dia akan menghadapi dilema yang berat.

Analis politik Israel, Ben Caspit, dalam artikelnya di Al-Monitor, mengatakan ia berani menebak bahwa Netanyahu pada akhirnya akan memilih Trump, tapi tak ingin menderita berlama-lama.  

"Mendampingi presiden (yang berada pada) periode kedua adalah pertaruhan. Meskipun demikian, sulit untuk mengabaikan hadiah strategis yang tak ada habisnya yang dihujani Trump untuknya," kata Caspit dalam artikelnya.

"Fakta bahwa duta besar Israel di Washington, Ron Dermer, dapat menikmati akses Gedung Putih yang hampir tidak terkekang dan mengambil bagian dalam merumuskan dokumen kebijakan yang sangat sensitif. Trump adalah pepatah 'hadiah yang terus memberi', dan Netanyahu menyukai hadiah," lanjut Caspit.

Netanyahu kecanduan pengaruh yang dia pegang di Gedung Putih dan akan kesulitan kehilangan 'obat bius' ini.

Ketika Trump mengejutkan dunia dengan kemenangannya atas Hillary Clinton pada 2016 lalu, Netanyahu melakukan tarian liarnya, menurut Caspit. Membuat para diplomat profesional Israel mengkerutkan kening mencoba memahami apa yang ada dalam benak pemimpinnya itu.

Jika Biden terpilih pada tahun ini, Netanyahu tetap merasa dekat dengan Trump walau Trump sudah tidak lagi di Gedung Putih.

Netanyahu masih bisa berterima kasih atas keberuntungan yang menyelamatkannya dari 'gelombang biru' dan meninggalkan Senat di tangan Partai Republik.

"Selama Senat adalah Republikan, Netanyahu sudah siap," seorang sumber di lingkaran perdana menteri mengatakan kepada Al-Monitor tanpa menyebut nama.

Netanyahu tidak akan mengalami kesulitan untuk mengarahkan Biden, terutama karena Biden dan Netanyahu telah menikmati hubungan yang benar-benar bersahabat selama beberapa dekade. Mereka akan rukun.

Lagi pula, Biden tidak mungkin punya banyak waktu dan kesabaran untuk Timur Tengah dengan pandemi virus corona, ketegangan dengan China, dan perundungan terhadap Presiden Rusia.

Masalah besar yang ada di dalam ruangan adalah masalah Iran. Trump menyampaikan mimpi terindah Netanyahu dalam hal ini. Dia menarik Amerika Serikat keluar dari kesepakatan nuklir dengan Iran dan mengikutinya dengan kebijakan 'tekanan maksimum' di Teheran.

"Trump dan Biden, keduanya, tampaknya berencana untuk melakukan negosiasi dengan Iran jika terpilih - pertanyaannya adalah tujuan dan gayanya," kata seorang mantan sumber pertahanan senior Israel kepada Al-Monitor tanpa menyebut nama.

“Yang kami tahu pasti adalah bahwa Biden juga tidak akan menerima nuklir Iran. Kami berharap Biden akan membawa perjanjian nuklir yang lebih baik untuk jangka panjang - yang akan menutup beberapa lubang di perjanjian pertama,” kata sumber itu.

Akankah Trump atau Biden menggunakan kekerasan terhadap Iran jika negosiasi gagal? Ini adalah pertanyaan lain yang coba dijawab oleh para pemikir terbaik di badan-badan pertahanan dan intelijen Israel, tanpa banyak keberhasilan, kata Caspit.

"Biden bukanlah Obama," kata sumber diplomatik senior Israel. “Mimpi buruk Netanyahu adalah seorang Biden dengan pakaian Obama. Tapi itu jauh dari kebenaran. Biden berada di tengah-tengah antara liberalisme perdamaian Obama dan agresivitas keluarga Bush. Jika didorong ke tepi, dia bisa menggunakan kekuatan dengan baik." [rmol]