Cerita Bung Karno Rekrut 670 PSK untuk Jadi Mata-mata
logo

14 November 2020

Cerita Bung Karno Rekrut 670 PSK untuk Jadi Mata-mata

Cerita Bung Karno Rekrut 670 PSK untuk Jadi Mata-mata


GELORA.CO - Banyak kisah menarik yang belum terungkap tentang Presiden Pertama Indonesia, Soekarno alias Bung Karno. Kepada penulis otobiografinya, Cindy Adams, dalam buku Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat Indonesia, Bung Karno mengisahkan bagaimana ia mendirikan PNI lantas merekrut para pekerja seks komersial (PSK) menjadi anggotanya.
 
Tak urung, tercatat 670 PSK berbondong-bondong menjadi anggota PNI. Oleh Bung Karno, mereka dipuji sebagai para loyalis sejati, yang mau menjalankan perintah Bung Karno untuk kepentingan pergerakan.
 
Di buku Total Bung Karno karya Roso Daras juga diceritakan, keputusan kontroversial Bung Karno itu bukannya tanpa tentangan. Pada suatu waktu, ia bahkan bertengkar hebat dengan kawan seperjuangan, Ali Sastroamidjojo ihwal perempuan lacur di tubuh PNI ini.

Berikut ini dialog silang pendapat keduanya:
 
“Sangat memalukan!” Ali memprotes. “Kita merendahkan nama dan tujuan kita dengan memakai perempuan sundal –kalau Bung Karno dapat memaafkan saya memakai nama itu. Ini sangat memalukan!” kecam Ali Sastro bertubi-tubi.
 
“Kenapa?” sergah Bung Karno, seraya menambahkan, “mereka jadi orang revolusioner yang terbaik. Saya tidak mengerti pendirian Bung Ali yang sempit!”
 
“Ini melanggar susila!” Ali terus menyerang.
 
“Apakah Bung Ali pernah menanyakan alasan mengapa saya mengumpulkan 670 orang perempuan lacur?” tanya Bung Karno, dan segera dijawabnya sendiri,
 
“Sebabnya ialah, karen saya menyadari, bahwa saya tidak akan dapat maju tanpa suatu kekuatan. Saya memerlukan tenaga manusia, sekalipun tenaga perempuan. Bagi saya persoalannya bukan bermoral atau tidak bermoral. Tenaga yang ampuh, itulah satu-satunya yang kuperlukan.”
 
Ali tak kurang argumen, “Kita cukup mempunyai kekuatan tanpa mendidik wanita-wanita ini. PNI mempunyai cabang-cabang di seluruh Tanah Air dan semuanya ini berjalan tanpa anggota seperti ini. Hanya di Bandung kita melakukan hal semacam ini.”
 
Bung Karno menjelaskan, “Dalam pekerjaan ini, maka gadis-gadis pelacur atau apa pun nama yang akan diberikan kepada mereka, adalah orang-orang penting.”
 
Bung Karno bahkan mengultimatum Ali dengan mengatakan, “Anggota lain dapat kulepas. Akan tetapi melepaskan perempuan lacur, tunggu dulu!”
 
Dengan referensi yang ada di kepalanya, mengalirlah argumen Soekarno yang lain. Ia menarik contoh Madame de Pompadour, yang disebutnya tak lebih dari seorang pelacur pada mulanya, tetapi kemudian ia dapat memainkan peran politik yang penting, bahkan akhirnya menjadi salah satu selir raja Louis XV antara tahun 1745 – 1750.
 
Kemudian Bung Karno juga mencuplik kisah Theroigne de Mericourt, pemimpin besar dari Perancis awal abad ke-19. Bung Karno menunjuk pula barisan roti di Versailles.

“Siapakah yang memulainya? Perempuan-perempuan lacur,” ujar Bung Karno dengan mantap.
 
Sampai di situ, Ali Sastroamidjojo tak lagi mendebat. Sekalipun ekspresi wajahnya belum sepenuhnya menerima, tetapi setidaknya, ia harus mencari bahan-bahan lain sebelum memulai perdebatan sengit kembali dengan Bung Karno. Terlebih jika itu dimaksudkan untuk “mengalahkan” Soekarno. (*)