Penyebab Meninggalnya Ketua DPRD Lebak Terungkap, Polisi Bongkar Siapa L yang Temani Didin di Hotel -->
logo

12 September 2020

Penyebab Meninggalnya Ketua DPRD Lebak Terungkap, Polisi Bongkar Siapa L yang Temani Didin di Hotel

Penyebab Meninggalnya Ketua DPRD Lebak Terungkap, Polisi Bongkar Siapa L yang Temani Didin di Hotel

GELORA.CO - Geger meninggalnya Ketua DPRD Lebak, Dindin Nurohmat di kamar salah satu hotel di Tangerang Selatan terungkap.

Kapolres Tangerang Selatan ( Tangsel), AKBP Iman Setiawan, mengungkap penyebab meninggalnya Dindin Nurohmat.

Dindin Nurohmat meninggal dunia di Hotel Marilyn Serpong, Jalan Raya Serpong, Pakulonan, Serpong Utara, Minggu (6/9/2020).

Detik-detik meninggalnya Dindin bermula saat politikus Gerindra itu menyewa kamar bersama seorang wanita, yang diketahui berinisal L, sekira pukul 22.00 WIB, Sabtu (5/9/2020).

Empat jam kemudian, sekira pukul 02.00 WIB dini hari, Dindin mengeluhkan sakit di bagian dada.

Dua jam kemudian, sekira pukul 04.00 WIB, rekan wanita Dindin menghubungi petugas hotel dan bantuan medis datang.

Setelah diperiksa, Dindin dinyatakan meninggal dunia, dan dibawa ke rumah sakit, sebelum dibawa ke rumahnya.

Iman mengatakan, penyebab meninggalnya Dindin karena penyakit yang diidap.

Namun Iman tidak menjelaskan penyakit yang dimaksud.

"Penyebab meninggalnya Ketua DPRD Lebak karena sakit," ujar Iman melalui aplikasi pesan singkat, Jumat (11/9/2020).

Kesimpulan tersebut berdasarkan pemeriksan polisi terhadap tiga saksi, yakni rekan wanita Dindin yang berinisial L, petugas medis dan petugas hotel.


Sebelumnya, Iman juga mengeluarkan pernyataan Dindin memiliki riwayat penyakit, walaupun belum diungkapkan apa penyakit yang dimaksud.

"Menurut keterangan, korban punya riwayat medis," ujarnya.

Setelah dinyatakan meninggal, Dindin dibawa ke rumah sakit sebelum dibawa ke rumah duka, walaupun tidak diotopsi.

Iman mengatakan, di kamar hotel tersebut ditemukan resep obat.

"Secara spesifik saya harus cek lagi (jenis obatnya). Yang jelas berdasarkan keterangan saksi ada keluhan dada dan juga kita sempat konfrontir bahwa ada riwayat sakit," ujarnya.

Siapa L Perempuan yang Menemani di Hotel?

Iman mengungkapakan, L, sosok wanita yang menginap bersama Dindin adalah rekan kerja almarhum.

L berada bersama Dindin lantaran kepentingannya sebagai Ketua DPRD.

"Inisial LL rekan kerja almarhum," ujarnya.

Kapolres Tangsel AKBP Iman Setiawan (Tribun Jakarta)
Pesanan Khusus Pada Staf Hotel

Sebelum dinyatakan meninggal dunia, Dindin Nurohmat sedang menginap di salah satu hotel bintang dua di Serpong Utara, Tanggerang Selatan.

Diwartakan TribunJakarta.com seorang petugas hotel yang tak ingin disebutkan namanya mengungkapkan, Dindin Nurohmat menyewa kamar tipe deluxe seharga Rp 500 ribu.

Namun karena sedang promo, Dindin hanya perlu membayar Rp 350 ribu per malam.

"Dia deluxe, dia pesannya satu bed besar," ujar petugas Hotel tersebut, Senin (7/9/2020).

Petugas tersebut mengatakan, baru sekali melihat Dindin menginap di hotel tersebut.

Meskipun sang petugas belum genap setahun bekerja di hotel yang dekat dengan Bundaran Alam Sutera itu.

Dindin menginap bersama seorang wanita di kamar 352.

Ketua DPRD Lebak Dindin Nurohmat (kanan) bersama Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya (kiri) saat Rapat Paripurna Reses 1 Tahun 2020. (Dokumentasi @Din2nurohmat/INSTAGRAM) (Via Kompas.com)
Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya Marah Disebut Tak Perhatikan Jenazah Didin

Viral video Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya marah saat sedang mengikuti rapat paripurna di Gedung DPRD Kabupaten Lebak, Banten, Senin (7/9/2020).

Iti meluapkan amarah saat menjawab tuduhan dari anggota DPRD yang menyebut pemerintah daerah tidak menghargai meninggalnya Ketua DPRD Lebak Dindin Nurohmat.

Awalnya, rapat paripurna mengenai perubahan anggaran 2020 berjalan biasa.

Namun, di sela-sela rapat, muncul interupsi dari salah satu anggota DPRD, yakni Musa Weliansyah.

Musa mengaku prihatin dengan cara pengurusan jenazah Ketua DPRD.

Dari info yang dia dapat, tidak ada protokoler yang dilakukan saat prosesi pengantaran jenazah hingga pemakaman.

Menurut Musa, tidak ada perwakilan pihak pemerintah yang hadir saat pemakaman, bahkan dari pihak kecamatan sekalipun tidak ada.

"Miris sekali saya melihat tidak beda dengan masyarakat biasa, padahal mereka adalah pimpinan kita semua," kata dia.

Interupsi Musa tersebut kemudian ditanggapi langsung oleh Iti saat pidato di podium.

Iti menyanggah apa yang dikatakan oleh Musa.

Bahkan Iti menuding balik, justru banyak anggota DPRD Lebak yang tidak hadir.


"Saya lihat anggota Dewan yang ada di sana cuma tiga. Kami sudah standby dari pagi sampai sore menunggu kepastian jenazah Ketua DPRD di Maja, karena informasi yang kami dengar jenazah akan di bawa ke Maja, baru ke Panggarangan," kata Iti.

Iti mengatakan, pihaknya hadir lebih dulu di rumah duka dan menunggu kepastian soal jenazah Ketua DPRD yang masih berada di Serpong.

Menurut Iti, di rumah duka juga hadir Kapolres dan Komandan Kodim Lebak.

Mereka semua menunggu kedatangan jenazah.

"Jadi kalau anda bilang kami enggak menghargai dan menghormati, anda salah. Malah saya lihat Bapak-Bapak ini tidak ada di sana untuk berbelasungkawa dengan keluarga," kata Iti.

Di depan podium, Iti meminta Musa untuk tidak menganggap remeh dengan tudingannya tersebut.

Dia juga meminta Musa untuk tidak mencari panggung atas meninggalnya Ketua DPRD Lebak.

"Pak Musa jangan anggap saya remeh dan lemah. Saya tahu Pak Musa selalu menjatuhkan, mendiskreditkan saya di media sosial. Saya tahu karena Pak Musa ingin mencari panggung dari persoalan ini," kata Iti.

Iti kemudian kembali menegaskan pernyataannya tersebut.

"Saya catat Pak Musa, bagaimana anda mendiskreditkan saya selaku Bupati Lebak. Saya tahu. Tolong dicatat Pak Musa," kata Iti.

Iti kemudian menyudahi kata-katanya yang bernada tinggi tersebut dengan permintaan maaf.

Iti mengaku terbawa emosi dan berharap semua pihak saling berprasangka baik terhadap persoalan apapun.

"Jadi mulai saat ini mari kita berprasangka baik terhadap apapun. Jangan karena ketidaksukaan kepada seseorang, apalagi politik, menjadikan tali silaturahim kita terputus," kata Iti.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, usai rapat paripurna, Iti dan Musa berjabat tangan saat meninggalkan ruangan.[tn]