Sudah Punya Partai Jadi Alasan Fahri Hamzah Tidak Ikut KAMI -->
logo

20 Agustus 2020

Sudah Punya Partai Jadi Alasan Fahri Hamzah Tidak Ikut KAMI

Sudah Punya Partai Jadi Alasan Fahri Hamzah Tidak Ikut KAMI

GELORA.CO - Politikus sekaligus Wakil Ketua Umum Partai Gelora, Fahri Hamzah mengungkapkan alasannya tidak ikut tergabung dalam deklarasi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia atau KAMI.

Alasan itu ia ungkapkan ketika menjadi narasumber acara Indonesia Lawyers Club TV One, Selasa (18/8/2020).

"Enggak diundang sama Pak Gatot (Gatot Nurmantyo)," seloroh Fahri Hamzah kala ditanya sang pembawa acara, Karni Ilyas.

Ia lantas melanjutkan dengan jawaban yang lebih serius tentang alasan mengapa dirinya tidak ikut KAMI.

"Karena kita udah punya partai ya Bang Karni. Ya ada partai, ada ormas," jawab Fahri.

Diketahui saat ini Fahri tengah aktif mengurusi partai yang baru didirikannya bersama Anis Matta yakni Partai Gelora Indonesia.

Partai yang didirikan pada 28 Oktober 2019 itu itu bakal mengikuti Pemilu untuk pertama kalinya di tahun 2024 nanti.

Sementara itu, Koalisi Aksi Masyarakat Indonesia dideklarasikan pada Selasa (18/8/2020).

Sederet tokoh nasional di antaranya, Gatot Nurmantyo, Rocky Gerung, Din Syamsuddin dan Said Didu menghadiri Deklarasi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) yang digelar di Tugu Proklamasi, Menteng, Jakarta Pusat.

Kendati tidak tergabung dalam KAMI, Fahri menegaskan dirinya tetap akan melanjutkan kritiknya terhadap pemerintah.

"Saya ini pengkritik semua pemerintah, saya mengkritik Pak SBY dua periode, mengkritik Pak Jokowi juga tapi kalau kita tahu apa sih sebenarnya itu," kata Fahri.

Ia menyoroti sistem feodalisme yang semakin mengkhawatirkan bangsa Indonesia.

"Memang feodalisme di negara kita itu dahsyat sekali kalau orang sudah memiliki banyak uang, banyak kekuasaan, itu yang menggerogoti di sekitarnya, membuatnya tidak rasional," ungkap politisi 48 tahun itu.

Pria kelahiran Sumbawa itu lantas menyentil soal simbol kegagahan yang sering ditampilkan untuk menunjukkan citra.

"Kan kekuasaan seperti itu, membangun mitos kebesarannya maka dia pakai mahkota, baju kebesaran, kegagahan supaya orang takut, supaya orang menjaga jarak," singgung Fahri.

Penggunaan simbol itu ia nilai masih terjadi dan dilakukan oleh pemerintah termasuk Presiden Joko Widodo.

"Dan itu masih terjadi, saya tidak mau menilai misalnya Pak Jokowi kan pengen mencopot ornamen itu karena dalam dua kali ini tarungnya dengan Pak Prabowo yang sekarang sudah dalam pemerintahan. Dia coba copot itu bintang-bintang dia. Pakai baju putih, dia coba pakai celana jeans dia pakai sepatu sneakers, dia coba sederhana penampilan," tutur Fahri.

Namun, Fahri menganggap bahwa simbol-simbol tersebut tidak cukup menutup sistem pemerintahan yang disebutnya sebagai feodalisme.

"Tapi apakah feodalisme hilang? Tidak, feodalisme tidak hilang. Mereka masih ada di sana. Dan itu yang membuat Jokowi menjadi tidak wajar, itu yang membuat kekuasaan itu berjarak dengan kaum intelektual. Orang-orang itu bekerja untuk mencoba menyapu pikiran-pikiran yang berbeda karena feodalisme di sekitar kekuasaan itu," kata Fahri memungkasi.[]