Pertamina Rugi Rp 11 T, Gak Ada 'Ahok Effect'? -->
logo

25 Agustus 2020

Pertamina Rugi Rp 11 T, Gak Ada 'Ahok Effect'?

Pertamina Rugi Rp 11 T, Gak Ada 'Ahok Effect'?

GELORA.CO - Salah satu Badan Usaha Milik Negara (BUMN), PT Pertamina (Persero) mencatat kerugian US$ 767,92 juta atau setara dengan Rp 11,13 triliun (kurs Rp 14.500) pada periode semester I 2020.
Kerugian ini terjadi karena penurunan penjualan yang drastis hingga 19,84% menjadi hanya US$ 20,48 miliar dari periode yang sama tahun sebelumnya US$ 25,55 miliar.

Apakah kondisi ini mencerminkan Ahok Effect nggak ngefek lagi di Pertamina?

Menanggapi hal tersebut Direktur Eksekutif ReforMiner Institute Komaidi Notonegoro mengungkapkan kondisi ini merupakan dampak keras dari pandemi COVID-19 yang terjadi dan menekan seluruh sektor perekonomian.

"Kalau ada yang mengaitkan dengan pak komut (Komisaris Utama Pertamina Basuki Tjahaja Purnama/Ahok) ya wajar, karena pak Komut juga suka overclaim. Tapi kondisi ini sebenarnya wajar, karena memang bisnis juga sedang turun," kata dia saat dihubungi detikcom, Selasa (25/8/2020).

Dia mengungkapkan, penjualan Pertamina yang merosot drastis juga menjadi penyebab tingginya kerugian ini. Komaidi menyebut kondisi ini juga terjadi di perusahaan-perusahaan migas lain seperti Exxon, Total hingga Shell yang mengalami penurunan dengan jumlah yang lebih besar.

"Pandemi ini kan bikin permintaan turun ya, penjualan pasti rendah. Memang perusahaan migas saat ini di hulu kena di hilir kena. Ya harus menunggu situasi ekonomi membaik baru bisa ikut membaik," jelas dia.

Pengamat Ekonomi Energi Universitas Gadjah Mada Fahmy Radhi mengungkapkan dengan kerugian ini Pertamina tidak bisa berkontribusi untuk sumber dana APBN, pembukaan lapangan kerja hingga pertumbuhan ekonomi.

Menurut dia kondisi merugi ini menempatkan Pertamina sebagai liabilities (beban), bukan aset bangsa.(dtk)