5 Koin Mata Uang Islam Dilelang Rp14 Miliar di London, Apa Istimewanya? -->
logo

20 Agustus 2020

5 Koin Mata Uang Islam Dilelang Rp14 Miliar di London, Apa Istimewanya?

5 Koin Mata Uang Islam Dilelang Rp14 Miliar di London, Apa Istimewanya?

GELORA.CO - Lima koin Islami yang sangat penting yang berasal dari abad ke-7 M menjadi salah satu sorotan dari penjualan Koin Penting Dunia Islam Morton dan Eden berikutnya di London pada 22 Oktober 2020 mendatang.

Secara kolektif, lima koin ini memberikan bukti sejarah penting untuk kelahiran mata uang murni Islam dan diperkirakan bernilai sekitar 700 ribu poundsterling atau sekitar Rp14 miliar.

Spesialis koin Islam Morton & Eden, Stephen Lloyd, menjelaskan bahwa koin langka yang sangat dicari ini, dua di antaranya emas dan tiga perak, menceritakan kisah dekade pertama Islam dengan cara yang unik.

"Mereka menunjukkan bagaimana kekaisaran Islam berkembang ke arah timur dan barat pada abad ke-7 M, tidak hanya tanah yang ditaklukkan disatukan melalui aturan dan budaya Islam, sistem koin pan-Islam memberikan kohesi tambahan," kata Lloyd dilansir di Art Daily, Selasa (18/8).

Lloyd menjelaskan, pada tahun-tahun awal penaklukkan besar Muslim tidak ada tradisi pembuatan koin sehingga para penguasa hanya mengadaptasi atau mengambil inspirasi dari apa yang digunakan koin untuk tujuan mereka sendiri. Namun setelah tiga dekade berbagai bentuk koin hibrida, pada 77 jam dinar emas Umayyah pertama dihujani dan menandai lahirnya mata uang baru yang murni Islam.

"Morton & Eden dengan senang hati mempersembahkan lima koin yang luar biasa ini, yang dengan jelas menunjukkan bagaimana koin-koin Islam berevolusi," katanya.

Pasar saat ini untuk koin-koin Islam yang sangat langka, sangat melambung seperti yang dibuktikan dengan rekor harga yang luar biasa sebesar 3,72 juta pound yang dibayarkan untuk sebuah koin emas Islam dari "Tambang Panglima Umat Beriman di Hijaz", yang mana dijual dalam lelang koin Islam pada bulan Oktober tahun lalu.

"Hal ini didukung hasil yang kuat dalam penjualan Eropa baru-baru ini. Demikian pula pameran bertajuk "Koin Islam: Sejarah Terungkap", yang dipamerkan di Abu Dhabi awal tahun ini semakin menarik minat." jelasnya.

Koin pertama adalah solidus emas, kemungkinan dibuat pada tahun 680-an / 60-an. Ini adalah koin emas pertama yang dikeluarkan oleh Muslim, yang telah merebut sebagian besar Kekaisaran Bizantium termasuk Suriah, Yordania, Lebanon, dan Mesir. 

Lloyd menjelaskan, orang-orang yang tinggal di provinsi-provinsi ini telah menggunakan koin emas seperti ini selama berabad-abad dan kaum Muslim yang menang menunjukkan sedikit kecenderungan untuk membuat perubahan yang signifikan.

"Ketika sampai pada koin emas baru yang mencolok, prototipe Bizantium yang ada digunakan tetapi simbolisme Kristen yang terbuka seperti salib dihapus begitu saja," jelas Stephen Lloyd. 

Sangat sedikit contoh solidi "salib yang dimodifikasi" seperti kelangkaan ini yang masih bertahan. Signifikansinya melampaui statusnya sebagai salah satu koin emas pertama yang dipukul oleh umat Islam, jenisnya berfungsi sebagai asal mula dan pendahulu untuk koin emas epigrafi, "murni Islam" yang direformasi yang datang setelahnya.  (Lot 1 - perkiraan harga 60 ribu-80 ribu pound). 

Kedua, berikutnya dalam urutan kronologis adalah drachm perak Arab-Sasanian "Khalifah Berdiri". Disebut demikian karena sebaliknya menunjukkan sosok Khalifah yang berdiri dengan pedang di tangan menghadirkan ekspresi yang mencolok dari kekuatan Islam, meskipun ada  adalah kesamaan yang jelas dalam citra antara penggambaran kontemporer Kaisar Bizantium.  

Bagian depan, dengan patung Sasanian King Khusraw II yang memakai mahkota, terlihat drachm perak yang ada, yang beredar di timur. Pada saat ini penaklukan Muslim telah menyatukan tanah dari Bizantium di Barat dengan bekas Kekaisaran Sasan di Timur, kedua wilayah tersebut sudah memiliki mata uang yang berbeda dan sangat berbeda. 

Koin yang sangat langka ini kemungkinan besar ditemukan di Damaskus pada masa pemerintahan Khalifah Abd al-Malik sekitar 75 jam.  Damaskus, ibu kota Umayyah, terletak di perbatasan kedua wilayah ini. Jadi, koin perak Damaskus yang baru, tidak mengherankan, menunjukkan dirinya sebagai hibrida, mengambil inspirasi dari koin tradisional Kerajaan Sasan dan Bizantium. (Lot 2 perkiraan harga 150 ribu-200 ribu pound).

Ketiga, contoh luar biasa lain dari seri Arab-Sasanian ini adalah drachm "Mihrab dan" Anaza ". Koin perak yang signifikan ini anehnya kurang mengacu pada tanggal, meskipun kemungkinan berasal dari sekitar 75 jam dan telah dibuat di Damaskus. Bagian depan menggambarkan patung lapis baja, pedang bersarung di tangan kanannya. Prasasti yang ditulis dalam Pahlawi menyatakan patung tersebut adalah penguasa Sasanian Khusraw. Gambar sebaliknya menunjukkan sebuah lengkungan yang ditopang pada tiang (mihrab) di tengahnya adalah tongkat tombak, yang sejak itu telah diidentifikasi sebagai "anaza" Nabi sendiri. Ini dipuji sebagai penggambaran paling awal dari fitur arsitektur Islam yang penting ini.

Para ahli juga berpendapat bahwa koin itu mungkin telah berperan dalam apa yang disebut perang gambar antara Muslim dan Kristen, atau teori lain adalah bahwa patung itu mengenakan baju besi adalah fakta bahwa citra tersebut secara terang-terangan bersifat militer, koin-koin ini mungkin telah memainkan peran praktis sebagai mata uang militer.

Sementara itu terus menarik para sarjana dan sejarawan koin Islam, namun semua sepakat bahwa ini adalah salah satu kelangkaan terbesar dan paling dicari dari jenisnya. (Lot 3 perkiraan harga 100 ribu-120 ribu).

Keempat, ikonografi militer bahkan lebih menonjol dalam drachm perak ini, salah satu drachm Arab-Sasanian terakhir yang dikeluarkan. Dipukul di Anbir pada 84h selama kekhalifahan Yazid B. Al-Muhallab, bagian depan menunjukkan patung Sasanian mengenakan helm sebagai lawan dari mahkota yang lebih biasa. Kebalikannya menunjukkan penyimpangan yang lebih jelas dari prototipe sebelumnya karena menggambarkan seorang pejuang yang mengancam. 

Prajurit itu memakai baju besi berantai dan dipersenjatai dengan pedang dan tombak. Sedangkan pendekar tidak secara eksplisit diidentifikasi; dia mungkin Khalifah atau mungkin gambaran ideal seorang pejuang Muslim, ini menunjukkan bahwa koin ini bukan hanya benda praktis, dipukul dari perak yang diambil selama kampanye di Timur, itu dapat dianggap sebagai tanda yang sangat simbolis dari superioritas militer Muslim. Dari perspektif sejarah, ini juga memberikan kesan akurat dan naturalistik dari senjata dan perlengkapan abad pertama Hijriah.  (Lot 4 perkiraan harga120 ribu -150 ribu pound).

Koin kelima dan terakhir dalam kelompok ini adalah dinar emas yang sangat langka dari 77h, tahun pertama di mana koin murni Islami dibuat.

"Pengenalan mata uang emas Islam yang tunggal, terpadu, dan khas oleh Abd al-Malik b Marwan telah benar dilihat sebagai tengara dalam sejarah awal Islam. Dinar emas itu indah dalam kesederhanaannya yang mencolok dan jelas dan tanpa kompromi Islami." jelas Lloyd. 

Koin Islam baru membuat terobosan bersih dengan segala sesuatu yang telah digunakan sebelumnya. Hilang sudah salib yang dimodifikasi dan gambar figural kekaisaran Bizantium dan Kerajaan Sasanian, dinar emas baru murni dalam desain, membawa kutipan dari Alquran, yang menekankan keesaan Tuhan berbeda dengan doktrin Kristen tentang Tritunggal.  

Dinar ini menjadi dasar dari mata uang emas stabil yang diproduksi sesuai dengan ajaran Alquran. Jenis ini tidak berubah sampai jatuhnya Kekhalifahan Umayyah di 132h. Merupakan penghormatan penting bagi kekuatan abadi rancangan Abd al-Malik bahwa tiga dari empat prasasti yang digunakan pada dinar Islam pertama ini juga ditemukan pada koin terakhir Abbasiyah yang dikeluarkan hampir enam abad kemudian. (Perkiraan Lot 5 harga 180 ribu- 220 ribu pound). 

Lelang Morton & Eden pada 22 Oktober juga akan menampilkan banyak barang langka dan berharga lainnya, termasuk pilihan koin yang bagus dari Kota Suci Makkah dan Madinah. (*)