Wakili Komunitas Kristen, Ozan Iyibas Jadi Muslim Pertama di Pilwalkot Bavaria Jerman
logo

9 Maret 2020

Wakili Komunitas Kristen, Ozan Iyibas Jadi Muslim Pertama di Pilwalkot Bavaria Jerman

Wakili Komunitas Kristen, Ozan Iyibas Jadi Muslim Pertama di Pilwalkot Bavaria Jerman


GELORA.CO - Jenggotnya dipangkas rapi. Mengenakan setelan jaz, Ozan Iyibas tampil dengan senyum lebar. Foto itu banyak beredar jelang pemilihan wali kota Bavaria, Jerman. 
 
Dia menjadi Muslim pertama yang berdiri untuk Persatuan Sosial Kristen (CSU) di wilayah yang mayoritas beragama Katolik.

"Saya tidak melihat adanya kontradiksi dalam pilihan ini," kata pria 37 tahun itu, duduk di kursi berlengan dan memegangi secangkir teh di kota Neufahrn.

"Ini masalah nilai. Nilai-nilai agama saya sangat dekat dengan nilai-nilai orang Kristen," katanya.

Sementara Iyibas memenangkan nominasi CSU lokal dengan suara bulat. Dukungan seperti itu tidak selalu diberikan di wilayah di mana ketua partai Markus Soeder pada tahun 2018 memerintahkan penyeberangan untuk ditampilkan di pintu masuk semua bangunan publik, sebagai cara untuk menghormati "warisan budaya" wilayah tersebut.

Di desa Bavaria lainnya, Wallerstein, perlawanan dari anggota CSU lokal sangat besar terhadap seorang kandidat Muslim sehingga yang berharap dipaksa untuk keluar dari perlombaan.

"Itu bukan tentang saya, tetapi tentang keyakinan saya. Misalnya, argumennya adalah bahwa C di CSU dan saya sebagai seorang Muslim tidak pergi bersama," Sener Sahin mengatakan kepada Sueddeutsche Zeitung.

Para petinggi partai telah berusaha untuk campur tangan demi kepentingan Sahin. Sahin adalah pengusaha sukses yang baik. Dia pemain dan pelatih di klub sepak bola desa. Istrinya beragama Katolik.

CSU, partai saudara dari Christian Demokrat Union (CDU) Kanselir Angela Merkel, telah menjadi kekuatan yang mendominasi di Bavaria sejak akhir Perang Dunia II.

Tetapi sayap kanan dan Islamofobik AfD, dan ahli ekologi Hijau, dalam beberapa tahun terakhir telah membuang dukungan itu. Pada pemilihan negara bagian terakhir pada 2018 mencapai level terendah sejak 1954.

Dalam beberapa tahun terakhir CSU telah berayun di antara hak untuk menyelamatkan suara konservatifnya. Membelok ke kiri untuk memenangkan kembali pemilih yang lebih muda, yang berpikiran ekologis.

Di Neufahrn, CSU mengandalkan profil Iyibas yang tidak biasa untuk meremajakan partai dan merebut jabatan wali kota dari Partai Hijau pada pemungutan suara 15 Maret.


Seorang pensiunan, Erica mengatakan, masalah yang paling penting adalah visi misi terkait perumahan.

"Agama para kandidat tidak ada bedanya," kata dia.

Iyibas, yang berasal dari Turki dan penganut Alevism, cabang Islam sekuler, mengatakan ia dibesarkan untuk merasa nyaman di lingkungan yang didominasi Katolik sejak usia muda.

"Ketika aku masih kecil, ibuku membawaku ke sebuah gereja dan aku bertanya mengapa. Dia menjawab bahwa jika kita akan tinggal di sini, kita perlu memahami dan berbagi nilai-nilai negara ini. Itulah yang telah aku lakukan," katanya.

Stefan Wurster, seorang profesor studi politik di Bavarian School of Public Policy, telah mencatat bahwa banyak orang Jerman dari latar belakang migran percaya pada nilai-nilai konservatif yang sesuai dengan nilai-nilai CSU.

Konflik dalam pesta hari ini, katanya, kurang antara Kristen dan Muslim. Lebih banyak antara orang-orang beragama dan ateis.

Iyibas juga yakin partainya berubah.

Baginya, konservatisme baru dapat muncul yang menghormati tradisi tetapi berinovasi pada saat yang sama.

Dan dia berharap bahwa dalam waktu lima atau 10 tahun, (agama) tidak akan menjadi masalah.

Namun dia masih menghadapi perjuangan berat untuk memenangkan pendukung sayap kanan setempat.

Anggota AfD telah mencapnya sebagai "musuh" di Facebook. Mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka akan berperang melawan wali kota Muslim.(*)
loading...
close
Subscribe REKAT TV