Kritiknya Dirindukan Pramono Anung, Rocky Gerung: Menandakan PDIP Beroposisi dengan Jokowi
logo

10 Maret 2020

Kritiknya Dirindukan Pramono Anung, Rocky Gerung: Menandakan PDIP Beroposisi dengan Jokowi

Kritiknya Dirindukan Pramono Anung, Rocky Gerung: Menandakan PDIP Beroposisi dengan Jokowi


GELORA.CO - Pengamat politik Rocky Gerung menanggapi pernyataan Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung yang menyatakan dirinya merindukan kritikannya, Fahri Hamzah, dan Fadli Zon.

Rocky Gerung meyakini apa yang disampaikan oleh Pramono Anung bukan lah representasi dari pemerintah.

Ia melihat aksi Pramono Anung justru sengaja mengundangnya untuk mengkritisi Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) karena adanya ketidak harmonisan antara PDIP dan Jokowi.

Dikutip dari YouTube Rocky Gerung Official, Senin (9/3/2020), pria yang gemar mendaki gunung itu mengatakan ada kepentingan PDIP yang tak dipenuhi oleh Jokowi yang merupakan kadernya sendiri.

"Artinya tafsir bahwa Pram (Pramono Anung) menginginkan kritik kepada kekuasaan, sebetulnya menandakan bahwa PDIP sedang beroposisi dengan Presiden Jokowi," kata Rocky Gerung.

"Sedang ingin beroposisi karena banyak kepentingan, karena moral oposisinya PDIP, tapi karena tukar tambahnya tidak selesai dengan mulus antara PDIP dengan Presiden Jokowi," sambungnya.

Rocky Gerung melihat, kritikan yang katanya dirindukan oleh Pramono Anung sebagai sebuah cara PDIP untuk menagih Jokowi terkait kepentingan-kepentingan partai yang belum terpenuhi.

"Itu semacam tagihan pasca transaksi yang belum lengkap," terangnya.


Pria yang juga pernah mengajar sebagai dosen di Universitas Indonesia itu mengakui dirinya masih sering mengkritik pemerintah, tidak seperti pernyataan Pramono Anung.

Rocky Gerung menduga yang dimaksud hilang adalah, dirinya sudah jarang tampil di acara-acara televisi seperti Indonesia Lawyers Club (ILC).

Ia pun mengembalikan pertanyaan Pramono Anung, karena menurutnya Pramono Anung sudah mempunyai jawaban atas pernyataannya tersebut.

"Mestinya itu yang Pram tanyakan, kenapa saya tidak muncul di situ (ILC), dan Pram yang tau lah karena dia yang lebih mampu untuk menerangkan siapa-siapa yang sebetulnya masih dianggap berbahaya oleh kekuasaan," papar Rocky Gerung.

Pria yang juga merupakan filsuf itu lanjut menyinggung soal dua tokoh yang disebut Pramono Anung.

Rocky Gerung mengatakan Fadli Zon masih kerap mengkritisi pemerintah, meskipun sudah tidak lagi menyampaikannya sekeras dulu.

"Fadli Zon sering kali walaupun ada Pak Prabowo di Istana, tapi Fadli Zon sebagai akademisi dia selalu terangsang untuk memberi kritik dari perspektif akademisi, yang pasti tidak mengenakkan bagi kekuasaan," ujarnya.

"Sehingga Fadli Zon juga mulai jarang tampil di forum-forum yang penyampaiannya kritis."

Sedangkan Rocky Gerung melihat mantan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah kini sedang sibuk membesarkan partainya, yakni partai Gelora.

"Bergelora untuk menghasilkan partai Gelora," sambung Rocky Gerung.(*)
loading...