Ilmuan Sebut Virus Corona dari Ledakan Meteor di China
logo

14 Maret 2020

Ilmuan Sebut Virus Corona dari Ledakan Meteor di China

Ilmuan Sebut Virus Corona dari Ledakan Meteor di China


GELORA.CO - Seorang ilmuwan mengatakan virus corona berasal dari luar angkasa. Dan dibawa oleh sebuah meteor yang meledak di Cina pada bulan Oktober.
 
Profesor Chandra Wickramasinghe dari Buckingham Center for Astrobiology mengklaim bahwa meteor meledak melepaskan partikel virus, dikutip dari Daily Star, Sabtu (14/3/2020).

"Wabah tiba-tiba dari virus corona baru sangat mungkin memiliki koneksi ruang."

Profesor Wickramasinghe juga berbicara kepada MailOnline dan mengungkapkan bahwa virus itu jatuh ke bumi atau terperangkap dalam arus udara stratosfer yang mengelilingi bumi.

Sebuah meteor berkobar terlihat terbang melintasi langit di timur laut Cina, sekitar pukul 12:16 pada tanggal 11 Oktober 2019.

"Kami mempertimbangkan kemungkinan yang tampaknya keterlaluan bahwa ratusan trilyunan partikel virus infektif kemudian dilepaskan yang tertanam dalam bentuk debu karbon halus," kata dia.

Yang lebih aneh, adalah bahwa wabah pertama coronavirus ditemukan di wilayah yang sama dengan Cina ketika meteor berkobar itu terlihat.

Dia juga mengatakan bahwa dia percaya meteor itu "berisi, tertanam di dalamnya, monokultur partikel virus infektif 2019-nCoV yang bertahan di bagian dalam meteor pijar."

"Kami percaya agen infeksi lazim di ruang angkasa, dibawa dengan komet, dan dapat jatuh ke bumi melalui troposfer. Ini, kami pikir, dapat dan di masa lalu telah berlanjut untuk menyebabkan epidemi penyakit manusia."

Namun, para ahli penyakit menular membantah teorinya dan mengatakan bahwa COVID-19 mirip dengan coronavirus lain yang diketahui.

Dari sini mereka dapat memahami bahwa virus itu akan menular ke manusia dari hewan dan bukan dari kejatuhan meteorit baru-baru ini.

Spesialis penyakit menular Dominic Sparkes dari University College London mengatakan kepada IFLScience : "Bukti paling meyakinkan bahwa SARS-CoV-2 tidak berasal dari meteorit adalah bahwa ia sangat erat hubungannya dengan coronavirus lain yang dikenal.(*)
loading...
close
Subscribe REKAT TV