Wiranto Ditusuk, Rocky Gerung: Mengapa Rakyat Kehilangan Empati?
logo

12 Oktober 2019

Wiranto Ditusuk, Rocky Gerung: Mengapa Rakyat Kehilangan Empati?

Wiranto Ditusuk, Rocky Gerung: Mengapa Rakyat Kehilangan Empati?

GELORA.CO - Kasus penusukan yang dialami Menko Polhukam, Wiranto seharusnya memicu empati dari publik. Namun faktanya, tak sedikit publik yang justru berpandangan skeptis dan menuding sebagai rekayasa.

Hal itu disampaikan pengamat politik Rocky Gerung dalam program Sarita, sarinya berita yang dipandu presenter Rahma Sarita di Realita TV, Sabtu (12/10).

“Mengapa rakyat kehilangan empati? Karena serangkaian peristiwa yang berujung kepada kebohongan membuat rakyat memilih untuk tidak percaya. Mereka justru melihatnya sebagai sensasi, kekonyolan yang diakibatkan oleh pemerintah itu sendiri,” tutur Rocky Gerung.

Fenomena ini pun ia sayangkan. Ia sempat menulis sebuah tulisan pasca insiden penusukan yang terjadi di Pandeglang itu. Baginya, hal yang utama adalah penanganan korban, dalam hal ini Wiranto dan salah seorang anggota kepolisian.

"Prinsip kedua fokus pada peristiwa penyerangannya. Jangan tambahkan istilah-istilah insinuasi,” jelasnya.

Dalam kesempatan yang sama, pegiat media sosial Bigardo Sinaga menjelaskan bahwa respons publik saat ini tak bisa lepas dari peristiwa-peristiwa politik yang terjadi belakangan.

Menurut pengamatannya, masih ada pembelahan di masyarakat lantaran perbedaan pandangan dan posisi politik.

“Mulai dari kasus Ahok, lalu Pilkada, Pemilu, dan Pilpres. Masyarakat masih terbelah dan seolah-olah justru tidak percaya dengan fakta sebenarnya yang seharusnya mengundang empati,” papar Bigardo.(rmol)
Loading...
loading...