Bantah Pakai Konsultan Luar, Ini Kata Kubu 02 Soal Video Pejabat Rusia
logo

6 Februari 2019

Bantah Pakai Konsultan Luar, Ini Kata Kubu 02 Soal Video Pejabat Rusia

Bantah Pakai Konsultan Luar, Ini Kata Kubu 02 Soal Video Pejabat Rusia


GELORA.CO - Direktorat Luar Negeri Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Irawan Ronodipuro menegaskan, pihaknya tidak pernah menggunakan konsultan asing dalam memenangi pilpres 2019. Irawan menyebut pernyataan Jokowi mengenai hal itu adalah kebohongan.

Menurutnya, isu ini jelas memprovokasi dan mengganggu suasana demokrasi yang diharapkan terus berlangsung damai hingga pemilu berakhir.

"Jadi, saya sebagai Direktur luar negeri BPN tahu betul bahwa kita tidak ada sama sekali konsultan asing," ujar Irawan Ronodipuro dalam keterangan tertulisnya, Rabu (6/2).

"Di BPN ini semua kumpulan anak-anak bangsa yang memang banyak mendapatkan pendidikan di luar negeri. Saya bisa memastikan kita tidak menggunakan konsultan politik asing. Maka pernyataan Presiden itu salah," imbuhnya.

Dia menjelaskan, isu ini pertama kali muncul ketika beredarnya potongan video seorang pejabat dari Kedutaan Besar Rusia menyalami Prabowo. Yakni sebelum capres nomor urut 02 itu menyampaikan pidato 'Indonesia Menang' di JCC 14 Januari lalu.

Saat itu, lanjut Irawan, pihaknya mengundang sejumlah beberapa pejabat tinggi dari kedutaan besar negara sahabat. Ada 13 perwakilan yang datang.

"Jadi siapa yang memberikan masukan kepada presiden, itu salah besar. Jadi, kita sesalkan tuduhan tersebut. Kita memiliki hubungan baik dengan negara itu. Hubungan diplomasi yang kita lakukan adalah hal biasa saja, yang juga dilakukan banyak partai politik, apalagi sekarang Pak Prabowo adalah calon presiden," katanya.

"Tentu saja mereka (kedutaan besar) ingin mengetahui program-program kita. Apalagi Rusia itu adalah negara sahabat. Sayang sekali kalau pihak Jokowi menyerang seperti itu," lanjut Irawan.

Pada kesempatan itu, Irawan mengimbau kepada kubu Jokowi agar fokus saja bekerja bagaimana meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan rakyat di sisa masa jabatannya.

"Maka kami sangat menyesalkan komentar tersebut datang dari Presiden. Kita tidak ada mempergunakan jasa konsultan asing. Disini, kita difitnah. Sementara disana justru mereka lebih banyak mendatangkan tenaga kerja asing. Memangnya Indonesia kurang tenaga kerja?" pungkasnya. [JP]

Loading...

Komentar Netizen

loading...