Sebut 10 Tahun SBY di Sumut Belum Bangun Apa-apa, Djarot 'Diskakmat' Ferdinand
logo

16 Desember 2018

Sebut 10 Tahun SBY di Sumut Belum Bangun Apa-apa, Djarot 'Diskakmat' Ferdinand

Sebut 10 Tahun SBY di Sumut Belum Bangun Apa-apa, Djarot 'Diskakmat' Ferdinand

GELORA.CO - Di hadapan hampir 1.000 kader saat acara konsolidasi PDI Perjuangan, Djarot Saiful Hidayat mengaku bangga atas kinerja Presiden Joko Widodo di Sumatera Utara.

Djarot yang juga ketua Bidang Organisasi partai itu meminta, kader terus mempromosikan Jokowi yang saat ini maju kembali menjadi calon presiden berstatus petahana.

Jokowi adalah kader PDIP yang banyak membawa perubahan di Sumatera Utara.

"Pak Jokowi ini adalah kader internal kita, karena beliau pernah menjadi pengurus DPD PDIP Jawa Tengah waktu menjadi wali kota Solo. Dan berbuat banyak untuk Sumatera Utara. Berbuat banyak sekali," kata Djarot di hadapan para kader di Kabupaten Asahan, Sumatera Utara, Minggu 16 Desember 2018.

Djarot juga menceritakan, sebelum hadir dalam acara, sempat bertandang ke kediaman Bupati Asahan Taufan Gama Simatupang. Kata Djarot, Taufan berharap pada program Jokowi dengan membangun tol yang mempermudah akses sejumlah di wilayah Sumatera Utara.

Di pertengahan pidatonya, Djarot menyinggung perhatian Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono semasa menjadi Presiden terhadap Provinsi Sumatera Utara.

"Sampai saya tuh berpikir begini, 10 tahun kita membangun zaman Pak SBY, yang dibangun (SBY) di Sumatera Utara ini opo? Ono ora sing dinikmati?" kata Djarot sambil berseloroh dalam bahasa Jawa yang disambut riuh para kader.

Djarot menegaskan, kepemimpinan Jokowi yang kini berpasangan dengan Ma'ruf Amin pada Pilpres 2019 harus dilanjutkan.

Pembangunan tol, kata Djarot, jangan dilihat sekadar kaca mata membangun secara fisik. Ada hal lain yang berkesinambungan yakni bertujuan mengembangkan wilayah industri baru di daerah tingkat II di Sumatera Utara. Pusat kegiatan ekonomi dipastikan tidak hanya berpaku hanya di Kota Medan dan sekitarnya.

"Sehingga ini membantu mobilitas masyarakat Asahan, Tanjung Balai, maupun mobilitas barang dan jasa," kata dia.

"Apalagi nanti Pak Jokowi akan terus menyambung dari Tebing sampai Kuala Tanjung, itu betul-betul mampu melancarkan transportasi. Apalagi dari Kuala Tanjung sampai nanti di sini, pintu gerbangnya di Sungai Renggas, bayangkan," tuturnya seperti dikutip viva.

Menanggapi hal itu, Kadiv Advokasi dan Hukum DPP Partai Demokrat, Ferdinand Hutahean memberikan komentar pedasnya.

"Sy dengar @djarotsaifulh bilang SBY blm bangun apa2 di Sumut.

Pantas Djarot kalah di Sumut, dia tdk tau apa yg ada di Sumut. Kualanamu, Tol Tebing itu MP3EI, Kereta bandara medan, bandara Silangit. Dan banyak lg.

SBY jg sdh dpt gelar adat Batak, Jokowi blm." sindir Ferdinand melalui akun twitternya.



[PR]
Loading...
loading...