Jokowi tak Penuhi Janji Terhadap Korban Gempa Lombok
logo

20 Desember 2018

Jokowi tak Penuhi Janji Terhadap Korban Gempa Lombok

Jokowi tak Penuhi Janji Terhadap Korban Gempa Lombok


GELORA.CO - Sejumlah warga Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) yang menjadi korban gempa tidak merasakan janji Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk mendapatkan bantuan rumah dan uang.

Jokowi yang belum menunaikan janjinya itu terekam dalam liputan Sydney Morning Herald mengangkat kisah Akila, bayi berusia tiga bulan yang lahir dari keluarga korban selamat gempa Lombok. Dia lahir 9 September lalu, atau satu bulan pasca gempa terjadi.

Seperti ribuan orang lainnya yang menjadi korban selamat gempa, Akila dan keluarganya masih menunggu bantuan sebesar 50 juta rupiah per rumah tangga dalam bantuan yang dijanjikan oleh Jokowi empat bulan lalu untuk membantu membangun kembali rumah mereka.

Sang ayah, Hanan, mengatakan bahwa dia saat ini telah kembali bekerja purna waktu di sebuah resor di Gili Trawangan. Namun bisnis pariwisata belum pulih karena jumlah wisatawan belum kembali seperti sebelum gempa terjadi.

“Kami sedang menunggu (untuk bantuan pemerintah). Saya bersyukur bahwa bayi perempuan saya atau siapa pun di keluarga saya tidak sakit karena tinggal di tenda atau rumah sementara,” kata Hanan.

“Tapi itu (rumah sementara) bocor saat hujan, sangat panas di siang hari dan sangat dingin di malam hari. Ini tidak ideal. Kami tinggal di dekat lautan. (Ketika) angin kencang. Saya takut itu akan menerbangkan rumah kami saat ini,” jelasnya.

Setelah berbulan-bulan tinggal di akomodasi sementara, Hanan menagih janji Jokowi.

“Tolong tepati janjimu, sudah berbulan-bulan sekarang,” ujar Hannan yang tinggal di desa Pemenang.

Ismail, warga lain Pemenang, kini tinggal di rumah sementara yang dibangun oleh LSM Aksi Cepat Tanggap. Rumah sementara yang ditinggalinya merupakan satu dari 14 rumah sementara di desanya.

Rumah sementara ini memiliki satu kamar tidur dan ruang tamu, lembaran aluminium untuk atap dan tidak ada listrik. Terkadang ketika hujan air masuk ke dalam, karena ada celah antara dinding dan atap untuk ventilasi.

“Kami berterima kasih untuk itu, tapi ini hanya sementara. Kami masih menunggu bantuan pemerintah. Yang saya tahu adalah rumah kami telah terdaftar sebagai rusak parah,” ujarnya.

Dia tidak menyalahkan Presiden, atau pemerintah pusat, atas penundaan rekonstruksi.[sn]

Loading...

Komentar Netizen

loading...