Ditahan di Perbatasan AS Tanpa Diberi Air, Gadis Cilik Ini Tewas Dehidrasi
logo

16 Desember 2018

Ditahan di Perbatasan AS Tanpa Diberi Air, Gadis Cilik Ini Tewas Dehidrasi

Ditahan di Perbatasan AS Tanpa Diberi Air, Gadis Cilik Ini Tewas Dehidrasi


GELORA.CO - Kamis, 6 Desember 2018. Jakelin Amei Rosmery Caal Maquin, melihat gedung-gedung tinggi dari kejauhan.

"Papa..papa...itu Amerika," teriak gadis Guatemala 7 tahun itu kepada ayahnya, Nery Caal (29).

Namun, saat tiba di di Port of Entry Antelope Wells di New Meksiko, Jakelin dan ayahnya diciduk polisi Patroli Perbatasan. Ayah anak itu, bersama 163 pengungsi lainnya, ditahan tanpa disuguhi air minum.

Jakelin tiba-tiba lunglai pada Sabtu, 8 Desember. Dia ambruk sebelum dilarikan ke Rumah Sakit El Paso. Di rumah sakit ini, Jakelin mengembuskan napas terakhirnya.   

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pengacara, keluarga Jakelin mengatakan, gadis itu tampaknya dalam keadaan sehat saat dia melakukan perjalanan melalui Meksiko.

Sementara pejabat AS mencoba berkelit. Dia mengatakan, gadis itu belum diberi makanan atau air selama beberapa hari sebelum penangkapannya.   

Pejabat Patroli Perbatasan, tidak segera menanggapi pernyataan keluarga, yang dirilis Sabtu selama konferensi pers di El Paso, Texas, di penampungan imigran di mana ayah Jakelin tinggal. Keluarganya tidak hadir dan meminta privasi. 

Dua ribu mil jauhnya di komunitas Mayan Q'eqchi terpencil di Raxruhá, Guatemala, keluarga Jakelin telah mulai meratapi kematiannya.  

"Benar-benar sakit," kakek gadis itu, Domingo Caal, mengatakan kepada CNN en Español. "Jujur, sulit untuk menerima." 

Caal menceritakan kepada jaringan berita setempat, bagaimana Jakelin meloncat-loncat ketika ayahnya memberi tahu putri kesayangannya, bahwa mereka akan menuju Amerika, meninggalkan keluarganya, yang tidak akan pernah melihat bocah tujuh tahun itu lagi. 

Dia mengatakan, putranya memutuskan untuk meninggalkan Guatemala, karena dia lelah hidup dalam kemiskinan ekstrem - karena keluarga itu bertahan hidup hanya dengan USD5 per hari untuk memanen jagung dan kacang-kacangan.

"Dia ingin bekerja, karena dia bilang dia bisa membuat kehidupan yang lebih baik di sana," kata Caal. 

Dia juga menerjemahkan untuk ibu Jakelin, Claudia Maquin, yang mengatakan dengan air mata dalam dialek Maya: "Setiap kali mereka bertanya padaku apa yang terjadi pada gadis itu, itu menyakitiku lagi."

Sang ibu mengatakan, dia berharap suaminya dapat tetap di AS untuk bekerja, dan akhirnya menghasilkan cukup uang untuk membayar hutang yang mereka dapatkan dalam mengirim pasangan itu ke Amerika.    

Pernyataan keluarga itu pada Sabtu mengatakan: "Jakelin dan ayahnya datang ke AS mencari sesuatu yang ribuan tahun telah dicari - pelarian dari situasi berbahaya di negara asal mereka. 

"Ini adalah hak mereka di bawah hukum AS dan internasional. Tetapi itu adalah perjalanan yang telah menghasilkan tragedi.

"Keluarga sedang mencari penyelidikan yang objektif dan menyeluruh, serta meminta penyidik ??akan menilai insiden ini dalam standar yang diakui secara nasional, untuk penangkapan dan hak asuh anak-anak.

"Keluarga bermaksud membantu penyelidikan semacam itu, atas penyebab dan keadaan kematian Jakelin."

Orang yang dicintai bukan satu-satunya yang mencari jawaban dalam kematian gadis itu. Anggota Kongres dan pendukung imigrasi mengatakan, kematian Jakelin menimbulkan pertanyaan serius tentang cara para migran diperlakukan di perbatasan. 

Puluhan pengunjuk rasa turun ke jalan di El Paso pada hari Sabtu, menuntut keadilan bagi Jakelin. 

Pejabat pemerintah mengatakan, Jakelin ditahan pada jam 9.15 malam, 8 Desember. Antara jam 10 malam dan 4.30 pagi dia tetap di Port of Entry, tampaknya dengan akses ke makanan, air dan toilet, sampai dia dan ayahnya ditaruh di bus diambil untuk diproses sejauh 95 mil di Lordsburg Border Patrol Station.

Pukul 5 pagi, anak itu mulai muntah dan ayahnya memberi tahu agen-agen di bus, tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan selain melanjutkan, menurut pejabat pemerintah, dan mengingatkan staf medis untuk bersiap-siap di ujung lain dari perjalanan.

Sembilan puluh menit kemudian, ayah anak itu memberi tahu agen, bahwa dia telah berhenti bernapas pada saat yang sama ketika mereka tiba di stasiun patroli. 

'Tidak banyak yang harus mereka lakukan. Benar-benar, di bagian perbatasan itu, tidak ada cara yang lebih cepat untuk membawanya ke tempat dia membutuhkan perawatan medis," kata seorang pejabat pada hari Jumat. 

Menurut pejabat DHS dan CBP yang berbicara tentang kondisi anonimitas pada hari Jumat selama panggilan konferensi dengan wartawan, ayah gadis itu juga mengatakan kepada seorang agen di Spanyol, bahwa dia tidak memiliki masalah kesehatan dan ditandai pada formulir yang digunakan untuk memprosesnya.

Pejabat DHS yang berulang kali menolak untuk mengatakan, gadis itu akan 'mati sendirian di padang pasir' kalau bukan karena 'tindakan penyelamatan hidup' yang diambil oleh agen, meskipun fakta bahwa dia meninggal 36 jam setelah memasuki hak asuh mereka.  

Mereka mengatakan itu sekitar waktu, ketika mereka tiba di stasiun patroli. Tetapi jumlah menit yang tepat antara dia berhenti bernapas dan kedatangan mereka, belum jelas. 

Dia kemudian diterbangkan ke rumah sakit di El Paso, Texas, pada jam 7.45 - lebih dari satu jam kemudian - dan pergi karena serangan jantung.

Setelah dihidupkan kembali, CT scan mengungkapkan bahwa Jackeline mengalami pembengkakan otak. Dia meninggal keesokan harinya, pagi-pagi, dari gagal hati.  

Mereka bersikeras, tidak ada lagi yang bisa mereka lakukan untuk menyelamatkannya dan bahwa dia diperiksa dengan benar, meskipun agen perbatasan tidak memiliki pelatihan medis.  

"Penyaringan awal menunjukkan, tidak ada bukti masalah kesehatan. Tidak ada indikasi bahwa itu adalah kurangnya perhatian. Pertanyaan-pertanyaan diajukan ... ada banyak peluang dalam jangka waktu itu bagi ayahnya untuk memperingatkan agen.

"Dia sudah ditanya tentang kesehatannya, dia tahu kami tertarik," kata pejabat CBP. [RY]

Loading...

Komentar Netizen

loading...