Ustadz Tengku Beberkan Alasan Sebut Studi P3M Abal-abal
logo

28 November 2018

Ustadz Tengku Beberkan Alasan Sebut Studi P3M Abal-abal

Ustadz Tengku Beberkan Alasan Sebut Studi P3M Abal-abal


GELORA.CO - Dewan Pengawas Perhimpunan Pengembangan Pesantren dan Masyarakat (P3M), Agus Muhammad menyebut Ustadz Tengku Zulkarnain penceramah yang termasuk radikal tengah. Hal itu berdasarkan materi-materi ceramah yang disampaikan selama ini.

Penilaian itu pun merujuk pada posisi P3M sebagai pihak yang belum lama ini merilis hasil studi terkait 41 masjid di lingkungan pemerintah terpapar radikalisme. Di antara kriteria yang dimaksud radikal versi P3M, adalah sikap intoleran dalam muatan ceramah.

Tengku Zulkarnain pun merespons keras pernyataan tersebut. Studi itu pun dinilai sangat berbahaya dan merugikan para penceramah secara nasional.

"Ini berdampak nasional dan berdampak dicoretnya ulama-ulama yang dituduh radikal," tegasnya dalam acara Indonesia Lawyers Club tvOne, Selasa 28 November 2018.

Dia menjelaskan, studi ini pun dinilai abal-abal karena dilakukan secara prematur dan dianggap tidak mewakili fakta di lapangan. Dari 100 masjid yang menjadi bahan studi, hanya empat khotbah yang dijadikan patokan.

"Setahun itu satu masjid ada 52 kali khotbah, dan satu masjid umumnya penceramahnya di Jakarta ini hanya satu atau dua kali dalam setahun," tambahnya.

Studi ini lanjut dia, juga tidak melibatkan berbagai pihak terkait. Seperti Majelis Ulama Indonesia dan berbagai organisasi masyarakat Islam yang ada di saat ini.

"Ini penelitian tidak laku kalau di Universitas Sumatera Utara dibuang di tong sampah ini," ungkapnya.

Dia pun menyayangkan, otoritas terkait di jajaran pemerintahan pun menggunakan studi ini sebagai acuan. Padahal dinilai jelas tidak dilakukan secara benar.

"Yang saya kesalkan, BIN (Badan Intelejen Negara) percaya penelitian ini, sekelas BIN, aduh-aduh. Kesimpulan saya, ustaz yang dituduh radikal adalah ustaz yang tidak setuju dengan rezim yang berkuasa saat ini," tambahnya.



[viva]

Loading...

Komentar Pembaca

loading...