Kaum Tuna Netra Kecewa, Ma'ruf Amin Dianggap Tak Tawadu Lagi
logo

14 November 2018

Kaum Tuna Netra Kecewa, Ma'ruf Amin Dianggap Tak Tawadu Lagi

Kaum Tuna Netra Kecewa, Ma'ruf Amin Dianggap Tak Tawadu Lagi


GELORA.CO - Salah seorang kaum disabilitas yang ikut demo di kantor MUI, Mulyawan kecewa dengan Ma'ruf Amin. Menurutnya, sejak masuk ke dunia politik Ma'ruf sudah berubah.

Menurut Mulyawan, Ma'ruf yang dahulunya dikenal sebagai kebanggaan masyarakat, mencetuskan fatwa, kini tidak lagi rendah hati.

"Seorang kyai yang menjadi kebanggaan masyarakat, selalu mencetuskan fatwa, tapi ketika masuk ke ranah politik, ucapannya yang tawadu hilang," kata Mulyawan di depan kantor MUI, Jakarta Pusat Rabu 14 November 2018.

Mulyawan juga heran dengan ucapan Ma'ruf yang mengatakan buta dan budek. Seharusnya seorang kyai lebih menjaga tutur katanya yang menjadi konsumsi publik.

"Sebagai seorang kyai jika mau kampanye harusnya bisa menjaga ucapan. Jangan sampai terucap seperti itu," tuturnya.

Karena kaum disabilitas merasa terhina, Mulyawan mendesak Ma'ruf segera minta maaf. Bukan hanya kepada kaum disabilitas tapi juga kepada publik secara umum.

"Kami juga bagian dari masyarakat Indonesia, untuk itu jika belum ada permintaan maaf maka Insya Allah kami akan menindaklanjuti dan mungkin akan menggelar aksi lagi. Kami mutlak ingin berdamai, mendengar langsung ucapan maaf dari kyai Maruf," katanya [viva]

Loading...

Komentar Pembaca

loading...