Bukan Soal Dolar, Ini Isu yang Bisa Rontokkan Elektoral Jokowi
logo

20 Oktober 2018

Bukan Soal Dolar, Ini Isu yang Bisa Rontokkan Elektoral Jokowi

Bukan Soal Dolar, Ini Isu yang Bisa Rontokkan Elektoral Jokowi


GELORA.CO - Pengamat politik Ziyad Falahi menilai ada satu isu yang cukup sensitif yang diperkirakan mampu merontokkan elektabilitas pasangan capres – cawapres Joko Widodo – Ma’ruf Amin di Pilpres 2019.

Yaitu, terkait terkait isu penegakan hukum. Jika opini tertentu dibentuk sedemikian rupa, efeknya sangat tidak baik bagi pasangan Jokowi-Ma’ruf. Di sisi lain menguntungkan bagi pasangan Prabowo Subianto -Sandiaga Salahudin Uno.

Karena dalam politik ada teori, keuntungan satu pihak akan merugikan pihak lain ketika dalam pertarungan politik hanya ada dua kubu yang bertarung.

“Isu paling sensitif adalah isu bahwa hukum di Indonesia dijadikan alat untuk menghukum yang tidak mendukung Jokowi,” ujar Ziyad kepada JPNN, Jumat (19/10).

Menurut Direktur Pusat Kajian Survei Opini Publik ini, kubu Jokowi perlu mengantisipasi hal tersebut. Paling tidak, membuktikan bahwa hukum tetap menjadi panglima di tanah air. Artinya, menghukum pihak yang bersalah dan melindungi orang yang benar. Bukan dimanfaatkan untuk kekuasaan.

“Jika isu tersebut meluas, saya kira Jokowi akan kehilangan suara besar di Pilpres 2019,” ucapnya.

Saat ditanya bagaimana dengan isu melemahnya rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, Ziyad menegaskan, isu tersebut selama ini tidak pernah cukup seksi di tengah masyarakat kelas bawah. Hal tersebut bisa dilihat dari pengalaman pelaksanaan pilpres di Indonesia.

“Perlu diketahui, idu dolar tidak pernah menjadi isu sensitif dalam pemilu. Isu dolar ini berbeda dengan isu melemahnya daya beli masyarakat, meski memiliki kaitan,” pungkas Ziyad. [ps]

Loading...
loading...