logo

24 Agustus 2018

MS Kaban Bertemu Sandiaga, Sinyal PBB Dukung Prabowo-Sandi?

MS Kaban Bertemu Sandiaga, Sinyal PBB Dukung Prabowo-Sandi?


GELORA.CO - Partai Bulan Bintang (PBB) hingga kini belum menyatakan sikap dukungannya ke salah satu pasangan calon pada Pilpres 2019 mendatang. 

Namun, tampaknya PBB disinyalir bakal merapat mendukung pasangan calon presiden dan wakil presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Sinyalemen itu mengemuka setelah Ketua Majelis Syuro PBB MS Ka'ban bertemu dengan bakal Cawapres Sandiaga Uno hari ini, Jumat (24/8/2018).

Berdasarkan foto yang diterima dari sumber TeropongSenayan, pertemuan kedua tokoh tersebut digelar di Restoran Delima sekitar pukul 19.30.

Menurut sumber tersebut, Ka'ban memberikan masukan tentang potensi pedesaan sebagai bahan masukan dalam mendorong penguatan ekonomi nasional.

"Membangun keajaiban wilayah pedesaan," kata sumber tersebut kepada TeropongSenayan, Jumat (24/8/2018) malam.

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra menegaskan akan mendukung ulama yang maju pada Pilpres 2019.

Yusril mengaku akan tetap berpegang pada hasil ijtima Ulama, yakni mendukung calon yang terdapat ulamanya sebagai perpaduan nasionalis-religius.

"Pada prinsipnya, PBB akan mendukung ulama yang maju di Pilpres sesuai hasil ijtima ulama,” katanya, Kamis (23/8/2018).

Ijtima ulama yang digelar di Hotel Peninsula sebenarnya merekomendasikan Prabowo berpasangan dengan Salim Segaf Al-Jufri dan Ustaz Abdus Somad. Tetapi dalam perjalanannya, Prabowo memilih Sandiaga Uno menjadi cawapres. 

Di sisi lain, Joko Widodo ternyata memilih KH Ma'ruf Amin yang merupakan Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Menurut Yusril, tidak ada yang membantah bahwa Ma'ruf Amin adalah ulama. Ma'ruf dikatakannya jelas keulamaannya dan memegang peran strategis di organisasi keagamaan terbesar di Indonesia. Baik di MUI maupun di PBNU. 

“Maka saat Bapak Joko Widodo memilih KH Ma'ruf Amin sebagai cawapresnya, PBB memberikan apresiasi,” terangnya.

Mantan Menteri Kehakiman itu menilai, pilihan Jokowi menggandeng Ma'ruf tepat sebagai penghargaan terhadap ulama dan umat Islam. Dengan majunya Ma'ruf diharapkannya dapat membawa kedamaian dan kemajuan dalam berbangsa dan bernegara.

Yusril juga menegaskan, PBB tidak akan netral dalam Pilpres 2019 nanti. Kendati demikian, Yusril menunggu waktu yang tepat ke mana dukungan akan dilabuhkan, apakah ke pasangan Jokowi-Ma'ruf atau Prabowo-Sandi.

"Pada prinsipnya kader PBB lebih sreg dengan pasangan yang ada ulamanya," ujarnya. [tsc]

Loading...
loading...