Jalan Tol Sepi, Fahri Hamzah: Jalan Tol untuk Orang Kaya, Rakyat yang Nggak Punya Cuma Naik Motor
logo

10 Juli 2018

Jalan Tol Sepi, Fahri Hamzah: Jalan Tol untuk Orang Kaya, Rakyat yang Nggak Punya Cuma Naik Motor

Jalan Tol Sepi, Fahri Hamzah: Jalan Tol untuk Orang Kaya, Rakyat yang Nggak Punya Cuma Naik Motor


GELORA.CO - Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah mendapat laporan dari seorang netizen yang menyebut jika jalan tol di Medan, Sumatera Utara sepi.

Dilansir TribunWow.com, melalui akun Twitter @Fahrihamzah yang ia tulis pada Senin (9/7/2018).

Mulanya seorang netizen dengan akun @mkhumaini menuliskan cuitan yang menuliskan pernyataan Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra, Hashim Djojohadikusumo.

Hashim Djojohadikusumo menyebut tol sepanjang 30 kilometer tersebut kosong lantaran biaya tol sebesar 41 ribu rupiah, sehingga untuk pulang pergi harus merogoh uang sebesar 82 ribu rupiah.

"Di Medan, Sumut, lanjut Hashim, ada jalan tol yang baru tiga bulan diresmikan, tapi saat ini kosong, karena untuk jalan sejauh 30 kilometer, warga harus bayar jalan Rp 41.000, sehingga kalau pulang pergi itu harus bayar Rp 82.000," tulis akun @mkhumaini.

Melihat cuitan tersebut, Fahri Hamzah lantas menyebut jika tol untuk orang kaya.

Orang yang kurang mampu menurutnya hanya mampu naik motor bukan mobil.

"Tol itu untuk orang kaya pak dan dibangun pakai modal asing..rakyat Gak punya mobil jadi rakyat Gak masuk rol...rakyat naik motor maksimal...motor Gak boleh masuk tol..maka tol kosong...otak kosong yang bikin tol kosong," tulis Fahri Hamzah.


Diketahui sebelumnya Hashim Djojohadikusumo, menyebut, pembangunan infrastruktur di sejumlah wilayah di Indonesia hanya dinikmati oleh segelintir orang saja.

Hal itu disampaikan Hashim saat memberikan kuliah umum dan diskusi kebangsaan di aula Nibaki, Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (Stikes) Nusantara Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Senin (11/6/2018) sore.

Menurut Hashim, pembangunan jalan tol misalnya, tidak bisa dinikmati oleh seluruh masyarakat, karena tarifnya terlampau mahal.

"Presiden kita sering melakukan peresmian jalan tol, tapi banyak jalan tol setelah diresmikan malah kosong. Di Pulau Jawa, banyak yang kosong," ucap Hashim yang dilansir dari Kompas.com

"Rakyat tidak mampu membayar tarif tol yang begitu mahal. Coba ditanya kawan-kawan atau keluarga di Pulau Jawa. Sopir truk dan rakyat biasa, tidak mampu membayar jalan tol karena mahal," sambungnya.

Di Medan, Sumatera Utara, lanjut Hashim, ada jalan tol yang baru tiga bulan diresmikan, tapi saat ini kosong, karena untuk jalan sejauh 30 kilometer, warga harus bayar jalan Rp 41.000, sehingga kalau pulang pergi itu harus bayar Rp 82.000.

Tarif itu menurut Hashim tentu sangat mahal jika digunakan secara rutin setiap hari, maka sebulan, masyarakat harus mengeluarkan uang sebesar Rp 2,4 juta.

Hashim mengaku, beberapa waktu lalu pernah bertemu dan mendengar langsung keluhan dari seorang pedagang asal Medan, yang mengeluh soal mahalnya tarif jalan tol.

"Pertanyaannya jalan tol dan jembatan layang ini dibangun untuk siapa? Presiden lupa, kalau pembangunan infrastruktur ini harus untuk rakyat banyak, bukan untuk segelintir manusia saja," imbuhnya.

Hashim pun mengakui, pembangunan ekonomi Indonesia tumbuh cepat, tapi bukan untuk semua warga.

Pemerintah saat ini, kata Hashim, hanya fokus pada infrastruktur saja. "Infrastruktur itu penting, tapi yang lain juga penting, seperti pendidikan, kesehatan dan ekonomi," tutupnya.[tribun]

Loading...
loading...