13 April 2018

Pengamat: Jokowi dan Prabowo itu Film Usang yang Tak Menarik lagi Ditonton

Pengamat: Jokowi dan Prabowo itu Film Usang yang Tak Menarik lagi Ditonton


www.gelora.co - Pengamat poltik, Pangi Syarwi Chaniago mengatakan duel Joko Widodo dan Prabowo Subianto laiknya film yang sudah usang. Jika hanya dua figur tersebut ungkapnya, masyarakat sudah menebak akhir ceritanya.

"Bicara Prabowo dan Jokowi adalah figur usang, ada yang kurang menarik lagi apabila kembali terulang head to head, karena kita tahu ujung ceritanya bagaimana," ujar Pangi kepada Republika.co.id, Jumat (15/4).

Selain itu terang Pangi, justru membuat Indonesia terlihat miris karena tidak memiliki figur pemimpin yang lain. Padahal Indonesia masih tokoh-tokoh hebat yang masih bertebaran.

"Republik ini seperti kekurangan figur dan sosok pemimpin saja, Jokowi dan Prabowo (itu) film usang yang tak menarik (lagi) ditonton tanpa ada aktor baru," kata Pangi.

Menurutnya, semakin banyak calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) akan sangat baik bagi demokrasi Indonesia. Dengan begitu masyarakat akan dihadapkan dengan banyak alternatif atau lebih bervariatif.

"Padahal tokoh sekaliber pemimpin dunia bertebaran ada di Indonesia. Namun (yang terlihat seolah) sekarang hanya ada Prabowo dan Jokowi," ujar Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting ini.

Menurut Pangi parpol merupakan rahim untuk melahirkan sosok pemimpin yang hebat. Namun jika yang kemudian muncul ke pemukaan lagi-lagi hanya Jokowi-Prabowo justru membuat parpol terkesan gagal.

"Negeri ini seolah kekurangan figur dan parpol terkesan gagal memunculkan figur alternatif," kejarnya.

Oleh karena itu, dalam sudut pandang pangi dengan munculnya poros ketiga dalam Pilpres 2019 akan lebih baik. Sehingga persaingan untuk menjadi orang nomor satu di Indonesia nanti semakin menarik.

"Semestinya poros ketiga memunculkan calon sang penantang sehingga pilpres menjadi kompetitif dan sengit," kata dia. [rol]

under construction
loading...