8 April 2018

Jokowi Dua Periode Berdasar Elektabilitas Jadi-Jadian

Jokowi Dua Periode Berdasar Elektabilitas Jadi-Jadian


www.gelora.co - Partai Gerindra tidak menginisiasi gerakan 2019 presiden baru dan ganti presiden 2019. Gerakan ini muncul alami dari masyarakat yang tidak menginginkan Jokowi melanjutkan kepemimpinan untuk dua periode.

Demikian ditegaskan Wakil Ketua Umum Gerindra Arief Poyuono melalui pesan elektronik yang dipancarluaskannya, Sabtu (7/4).

Bukankah survei sejumlah lembaga menunjukkan elektabilitas Jokowi tertinggi? Arief membantah hal itu sebagai dasar Jokowi dua periode.

Arief mengatakan elektabilitas yang disajikan lembaga survei tidak bisa jadi dasar untuk Jokowi bisa melanjutkan kepemimpinan. Arief melihat elektabilitas yang disajikan seperti elektabilitas jadi-jadian. 

"Lembaga survei saat ini lebih menjadi alat propaganda dan alat memframing bagi Jokowi dan seakan-akan masih diinginkan menjabat lagi. Padahal fakta antara elektabilitas Jokowi dengan kinerja pemerintahannya tidak simetris," katanya.

Arief mencontohkan pemicu munculnya ketidakpuasan masyarakat terhadap Jokowi. Antara lain pengangguran makin meningkat sedangkan tenaga kerja asing di Indonesia dari hari ke hari meningkat pesat, daya beli masyarakat makin menurun, PHK dimana-mana.

Kemudian, naiknya harga beras dan tarif dasar listrik dibarengi tergerusnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS serta menumpuknya hutang hingga tiga kali lipat.[rmol]

under construction
loading...