Cornelis PDIP Dilaporkan ke Bawaslu, Disebut Hina Prabowo Mirip Binatang
logo
arrow-down-drop-circle

13 Februari 2024

Cornelis PDIP Dilaporkan ke Bawaslu, Disebut Hina Prabowo Mirip Binatang

Cornelis PDIP Dilaporkan ke Bawaslu, Disebut Hina Prabowo Mirip Binatang




GELORA.CO -  Advokat Lisan laporkan Cornelis PDIP mantan gubernur Kalbar ke Bawaslu, diduga hina Prabowo dengan kata yang tak pantas

Advokat dari Lembaga Independen Satu Aksi Nyata (LISAN) telah melaporkan seorang politikus dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), yakni Cornelis, ke Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Republik Indonesia.

Hal ini dilakukan setelah anggota DPR RI dari Fraksi PDIP tersebut diduga melakukan penghinaan terhadap calon presiden nomor urut 2, Prabowo Subianto, dengan menggunakan kata-kata yang tidak pantas.

Menurut Ketua LISAN, Hendarsam Marantoko bahwa dalam sebuah video yang tersebar di berbagai grup WhatsApp, Cornelis diduga menghina Prabowo dengan kata-kata yang merendahkan serta menyamakan dengan salah satu hewan ternak.

“Kemudian juga mengejek kondisi fisik Pak Prabowo,”katanya di kantor Bawaslu, Jakarta Pusat, pada hari Senin 12 februari 2024.

Terlihat juga lanjutnya, dalam video berdurasi 1 menit 16 detik tersebut, terlihat Cornelis menggunakan bahasa yang kasar dan merendahkan Prabowo. 

“Sudah kita pastikan yang bicara beliau (Cornelis) dalam bahasa daerah yang sudah juga ada teks terjemahannya,”ungkapnya.

Selain melaporkan Cornelis, LISAN juga melaporkan seorang penulis bernama Muhidin M Dahlan terkait dugaan fitnah yang disampaikan terhadap Prabowo melalui sebuah buku. 

Hendarsam menyebutkan bahwa dalam salah satu halaman buku tersebut terdapat kesimpulan yang dianggap sebagai kampanye hitam terhadap Prabowo.

Kedua laporan tersebut telah diterima oleh pihak Bawaslu pada senin 12 februari 2024.

Foto: Advokat LISAN.


Kedua terlapor, Cornelis dan Muhidin M Dahlan, dilaporkan atas dugaan pelanggaran Pasal 280 ayat 1 huruf C Undang-Undang tentang Pemilihan Umum.

Sebelumnya, beredar sebuah video yang menunjukkan mantan Gubernur Kalimantan Barat dan politisi PDIP, Cornelis, diduga menghina calon presiden nomor urut 2, Prabowo Subianto. 

Video tersebut menjadi viral setelah diunggah oleh akun TikTok @sayapkanan05 dan dibagikan telah dibagikan oleh lebih dari 15,5 ribu kali, dan di lihat 5,3 juta kali.

Dalam video tersebut, terlihat Cornelis sedang berbicara di acara kampanye di suatu lokasi bersama warga dengan ada standing banner dari pasangan calon nomor urut 3, Ganjar-Mahfud. 

Cornelis, yang mengenakan baju merah khas PDIP, memperagakan gaya joget khas prabowo.

“Hanya bisa begini (sambil peragakan joget), jalannya terpincang-pincang”,ucap Cornelis dengan bahasa dayak yang diterjemahkan ke dalam teks video tersebut.

Tidak hanya itu, Cornelis juga diduga menghina status Prabowo yang belum memiliki istri, bahkan menyebut bahwa tubuh Prabowo gemuk seperti salah satu hewan ternak dalam hal ini ia menyebutkan babi yang sudah disunat. 

"Tidak beristri karena (menyebut alat kelamin lelaki) sudah dipotong. Siapa yang memotongnya? Fretelin. Jadi bijinya itu sudah diambil, makanya dia gemuk mirip babi yang sudah disunat. Tahu kitak babi yang sudah disunat? Itulah dia,”jelasnya.

Ia  juga mengajak masyarakat untuk tidak memilih orang yang dinilainya bodoh seperti Prabowo.

"Jadi kita jangan pilih orang seperti orang bodoh yang lagi mencari jawaban, itu orang tololnya kebangetan. Tahu kita tolol kebangetan? Jangan pilih orang tolol, kalau udah tolol ya tolol,”ujarnya

“Mana ada orang (sambil memperagakan seperti mencari jawaban), mana jawabannya? di depan sekjend PBB, bikin malu nama indonesia aja”, tambahnya. ***